Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
552


Sebuah penelitian menemukan kalau kesehatan emosional dan fisik sangat berkaitan satu sama lain. Hasil penelitian yang diterbitkan di jurnal Heart ini juga mengamati tentang kondisi sosial seseorang terhadap kesehatannya.

Ditemukan bahwa seseorang yang kerap menyendiri atau kesepian dan terasing sama sekali dari lingkungan sosial akan cenderung mengalami serangan jantung dan stroke. Kesepian juga dinilai sebagai salah satu penyebab tingginya jumlah kematian.

“Mendapatkan dukungan sosial dari orang lain atau dari orang yang berada dalam situasi yang sama sangat baik bagi kesehatan. Dan seseorang yang terisolasi secara sosial atau kesepian mungkin tidak akan mendapatkan dukungan seperti ini,” kata penulis pertama penelitian Christian Hakulinen, seorang Profesor Psikologi dan Logotek di Universitas Helsinki Finlandia.

Tak hanya mendapatkan hasil mengejutkan ini, para peneliti juga menemukan fakta lain seputar alasan seseorang memilih antisosial atau terisolasi dari lingkungan sosialnya. Salah satunya disebabkan karena mereka mengalami penolakan dari masyarakat umum.

Data ini didapatkan setelah para peneliti melakukan riset kepada hampir 480 ribu orang dewasa di Inggris. Riset ini meliputi kondisi kehidupan sosial, kondisi mental, riwayat medis dan juga kebiasaan hidupnya. Hal lain seperti tinggi dan berat badan, berat badan dan kekuatan genggamannya juga menjadi salah satu perhatian penting.

Baca Juga : 

Studi Ungkap Bahaya Kesepian Bagi Kesehatan
Ngerasa Sendiri dan Kesepian? Ketahuilah Kalau Ada Sosok yang Selalu Ada Untukmu

Setelah melakukan riset yang intensif selama tujuh tahun kepada seluruh responden, studi ini menemukan bahwa kondisi terisolasi dan kesepian menjadi penyebab terbesar dari masalah kesehatan fisik seseorang. Sementara mereka yang menjalani kehidupan secara bersosial atau berbaur dengan lingkungan jauh lebih sehat secara fisik.

Berdasarkan hasil perhitungan secara biologis, kesehatan dan sosial ekonomi, responden yang terisolasi secara lingkungan rentan mengalami risiko serangan jantung dan stroke sebesar 7% dan 6%. Sementara mereka yang hidup menyendiri atau kesepian lebih rentan mengalami serangan jantung dan stroke sebesar 6% dan 4%.

“Hal ini menunjukkan kalau sebagian besar risiko disebabkan oleh faktor-faktor lain seperti obesitas, merokok, tingkat pendidikan yang rendah dan riwayat penyakit kronis,” kata Hakulinen.

Selain itu, dia juga menyampaikan kalau mereka hidup terisolasi secara sosial karena serangan jantung akan berisiko mengalami kematian sebesar 25%. Sementara yang mengalami stroke mengalami kematian sebesar 32%. Tapi jauh lebih buruk dari itu, seseorang yang tidak punya riwayat kesehatan namun suka mengasingkan diri dari lingkungan kemungkinan besar akan menghadapi risiko kematian yang lebih tinggi.

“Secara teori mungkin orang-orang yang merasa kesepian punya jaringan sosial yang lebih aktif setelah mereka jatuh sakit. Tapi seseorang yang suka menyendiri tidak akan memiliki jaringan sosial,” katanya.

Dari hasil ini, para peneliti menyimpulkan bahwa mempertahankan atau membangun hubungan dengan orang lain atau lingkungan akan sangat bermanfaat bagi kesehatan dan bahkan bisa menyelamatkan nyawa seseorang.

“Penting untuk mempertahankan hubungan dengan bertemu anggota keluarga atau teman secara bertatap muka. Menemukan orang dengan minat yang sama, misalnya bergabung dengan sebuah klub atau hobi yang sama, kemungkinan adalah cara terbaik untuk membuat koneksi sosial yang baru,” terangnya.

Mungkin kita berpikir kalau ini hanyalah hasil studi yang belum pasti kebenarannya. Karena bisa saja data-datanya kurang akurat dan sebagainya. Tapi mungkin hal ini bisa kita anggap alkitabiah karena firman Tuhan sendiri juga mengatakan hal yang sama bahwa manusia adalah makhluk sosial yang nggak bisa hidup sendiri. Hal inilah yang difirmankan Allah kepada Adam, ‘Tidak baik manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya…’ (Kejadian 2: 18). Allah sendiri menyampaikannya dengan sangat gamblang. Karena itulah kita sebagai gereja, jemaat Tuhan, dipanggil untuk bisa saling mendukung satu sama lain.

“Mereka yang kuat wajib rela menanggung kelemahan orang yang tidak kuat” (Roma 15: 1).

Sumber : Time.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Farida Aruan 18 September 2018 - 15:39:07

penjangkauan

0 Answer

nestorius tampubolon 17 September 2018 - 20:12:47

Nama nama menantu nabi nuh?

0 Answer

ilham krisna 17 September 2018 - 11:16:47

apa perintah yg digunakan untuk mengkonfigurasi ip.. more..

0 Answer


Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Goldha Mofu 30 August 2018 - 06:51:51
Kiranya Tuhan Yesus memberikan jawaban dan jalan k... more..

Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Banner Mitra Week  3


7196

advertise with us