Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Karena Karya Yesus, Kita Bukan Lagi Orang Berdosa! Sumber : Google

23 March 2018

 1254
[Daily Devotional]

Karena Karya Yesus, Kita Bukan Lagi Orang Berdosa!

Ratapan 3:22-23

Tak berkesudahan kasih setia TUHAN, tak habis-habisnya rahmat-Nya, selalu baru tiap pagi; besar kesetiaan-Mu!

Bacaan Alkitab Setahun: mazmu83; 0roma11; ulang13-14

Bayangkan kamu  menghadapi peristiwa terburuk di dalam hidupmu, mengetahui persis apa yang akan terjadi dan betapa sulitnya itu akan terjadi. Lalu kemudian sekarang bayangkan, ketika berjuang melewati momen gelap itu, kamu harus membantu seorang teman dan musuh di dalam satu waktu yang berdekatan. Sulit untuk dimengerti, tetapi itu terjadi dan didokumentasikan dengan baik.

Itu terjadi di Taman Getsemani. Yesus telah dikhianati dengan ciuman dan dibawa pergi pada malam harinya untuk menjadi cercaan persidangan. Dalam usaha terbaiknya untuk melindungi Mesiasnya, Petrus menarik pedangnya dan memotong telinga dari kepala seorang prajurit. Kemudian Yesus membuat gerakan yang sangat tidak terduga. Dia menyentuh dan menyembuhkan telinga pria itu!

Ketika Yesus memulihkan telinga prajurit itu, Ia mengubah kehidupan dua orang selamanya. Tentu saja, menjadi orang yang penuh berbelas kasih, Yesus tentu melihat prajurit ini menderita dan kesakitan karena luka yang begitu brutal. Meskipun tentara itu adalah 'orang jahat', kasih dan belas kasihan Yesus menjangkau melampaui apa yang dilakukan orang itu, yakni bahwa ia sedang sakit dan membutuhkan penyembuhan.


(Ilustrasi Yesus sedang menyembuhkan dan memulihkan telinga seorang prajurit / Sumber: rachaeleliz94.wordpress.com)

Ketika saya masih kecil, saya tidak dapat mengerti mengapa Yesus membantu seseorang yang ada di sana yang memang bermaksud untuk menyakiti-Nya. Saya tahu saya tidak akan pernah bisa mengasihi dan memaafkan seperti Yesus dan tidak pernah yakin saya ingin mencobanya. Sebagai orang dewasa, saya bersyukur atas anugerah dan belas kasihan-Nya yang begitu luas kepada saya ketika saya masih menjadi orang jahat.

Masa depan seorang pria lain berubah malam itu. Yesus dengan berani menyelamatkan Petrus malam itu. Di sana Petrus berdiri, dengan senjata penuh darah di tangannya, agak frustrasi karena dia telah kehilangan targetnya... kepala prajurit itu. Namun, harga dirinya mungkin agak tenang karena fakta bahwa dia telah membuat pernyataan yang penting tentang kesetiaannya kepada Tuhan. Dia lebih dari sekedar bersedia berjuang untuk melindungi Yesus.

Pada saat antara mendaratkan pukulan dan Yesus memulihkan telinga, Petrus menyadari konsekuensi yang harus ia bayar untuk tindakan itu. Dia mungkin melihat apa yang Yesus lakukan untuknya pada saat itu terjadi. Ketika Yesus menyembuhkan telinga prajurit itu, bukti-bukti yang mendukung penuntutan atas percobaan pembunuhan seorang perwira hukum lenyap. Tidak akan ada argumen di pengadilan terhadap Petrus mengenai insiden itu. Dia dibebaskan sebelum dia dituduh!

Baca Juga: Bukan Hanya Nyanyian Pujian, Tetapi Ini yang Sebenarnya Yesus Mau dari Kita Semua!

Sama seperti yang dilakukan Petrus malam itu, saya melakukan pelanggaran yang seharusnya dapat dihukum, namun Yesus melangkah masuk dan menyelamatkan saya. Itu setelah saya melakukan kerusakan yang saya lihat tindakan-Nya atas nama saya telah menyingkirkan bukti-bukti yang memberatkan saya tersebut. Batu tulis saya telah dibersihkan.

Dalam Ratapan 3:21-23, Alkitab berkata,

Tetapi hal-hal inilah yang kuperhatikan, oleh sebab itu aku akan berharap: Tak berkesudahan kasih setia TUHAN, tak habis-habisnya rahmat-Nya, selalu baru tiap pagi; besar kesetiaan-Mu!

Saya mendengar suara Yesus terngiang di kepala dan hati saya, "Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat." Di sini saya berdiri, tidak layak, bersalah, namun sangat dikasihi. Ia menjangkau dengan belas kasihan dan penuh kemurahan untuk menyembuhkan dan membebaskan saya. Tindakan kasih dan belas kasihnya secara efektif memulihkan dan memperbarui saya.

Ketika saya dipanggil untuk melangkah ke bangku Hakim, tidak akan ada bukti untuk menahan saya. Ia pun dengan tegas menyatakan saya "TIDAK BERSALAH!"

Hak Cipta © Gail Casteen, digunakan dengan izin.

Di Mata Tuhan, Kamu adalah Orang Benar dan Layak Masuk ke Dalam Kerajaan Surga!

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Farida Aruan 18 September 2018 - 15:39:07

penjangkauan

0 Answer

nestorius tampubolon 17 September 2018 - 20:12:47

Nama nama menantu nabi nuh?

0 Answer

ilham krisna 17 September 2018 - 11:16:47

apa perintah yg digunakan untuk mengkonfigurasi ip.. more..

0 Answer


Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Goldha Mofu 30 August 2018 - 06:51:51
Kiranya Tuhan Yesus memberikan jawaban dan jalan k... more..

Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Banner Mitra Week  3


7196

advertise with us