Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
847


Pada masa peperangan dulu, ada seorang pria yang terpenjara dengan satu orang lainnya. Berada di sebuah penjara bawah tanah yang gelap dan lembab membuat pria ini tidak mengetahui wajah dari rekan satu selnya.

Kendati demikian, ia menyadari kalau rekannya ini sering menaikan puji-pujian dan menyembah Tuhan untuk meminta pertolongannya. Suatu hari, ia berhenti berdoa dan berkata kepada pria ini, “Semuanya telah berakhir, Tuhan tidak lagi menyertai kita. Aku tahu, seseorang tidak berhak untuk berbicara seperti itu. Aku tahu. Tapi apa yang dapat kulakukan? Aku bukanlah orang bijaksana, bukan pula orang terpilih, apalagi orang kudus. 

Baca juga: Dibalik Kesuksesannya Menjadi Rambo, Ada Kisah Sedih Stallone Yang Tidak Banyak Diketahui

Aku hanyalah manusia yang terdiri dari darah dan daging. Aku memiliki mata dan aku bisa melihat apa yang mereka lakukan disini. Dimanakah kemurahan ilahi itu? Dimanakah Tuhan? Bagaimana mungkin aku bisa memercayaiNya? Bagaimana mungkin ada orang yang percaya kepada Tuhan yang murah hati ini?”

Setiap kita pasti punya pergumulan. Mungkin tidak seberat orang yang ada di dalam penjara tersebut, dimana ia tidak lagi menemukan harapan. Mungkin juga kita merasa kalau tidak ada lagi satu kuasa pun yang sanggup menyelamatkan kita.

Kita mencari-cari sosok Tuhan, dimanakah keberadaan Tuhan yang sanggup mengatasi setiap pergumulan yang ada ini. Tetapi, satu hal yang harus kita percayai bahwa pengharapan itu pasti ada. Tuhan itu hadir dan menantikan kehadiran kita di dalamNya.


Kita bisa belajar dari sosok Rasul Paulus dan Silas yang pernah menghadapi pergumulan hidup yang pelik. Bagaimana tidak? Mereka pergi ke kota Filipi untuk memberitakan Kabar Baik, sesuai dengan pengelihatan dari Tuhan.

Namun apa yang terjadi setelahnya? Bukan hidup enak yang mereka terima, melainkan mereka dihina, dianiaya, bahkan di penjara. Sekalipun kita melihat kehidupannya ini sangat menderita, tidak satu detik pun mereka menginginkan pergi dari Tuhan atau bertanya mengenai keberadaan Tuhan.

Dalam keadaan gelap, kaki dipasung dan tubuh penuh luka, Tuhan memberikan sebuah mujizat untuk mereka. Tuhan mengguncangkan penjara tersebut dan belenggu mereka terlepas. Kejadian ini sontak membuat kepala penjaga ketakutan, bahkan ingin bunuh diri.

Baca juga: Ternyata Lalat dan Lebah Ini Mirip Sama Kehidupan Manusia, Lho. Simak, Yuk!

Kisah Para Rasul 16:25-26, “tetapi kira-kira tengah malam Paulus dan Silas berdo dan menyanyikan puji-pujian kepada Allah dan orang-orang hukuman lain mendengarkan mereka. Akan tetapi terjadilah gempa bumi yang hebat, sehingga sendi-sendi penjara itu goyah; dan seketika itu juga terbukalah semua pintu dan terlepaslah belenggu mereka semua.”

Lantas, apa yang Rasul Paulus lakukan kepada mereka? Ia mencegahnya melakukan hal tersebut dan satu rumah dimenangkan bagi Tuhan Yesus. Percaya deh, seberat apa pun yang kita hadapi, ketika kita memutuskan untuk tetap percaya, itu artinya kita telah membuka pintu bagi kuasa dan pertolongan Tuhan atas persoalan hidup kita.

 

Sumber : jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Rinanda Damanik 20 September 2018 - 23:46:41

Syalom saat ini saya sangar butuh dukungan doa, Tu.. more..

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 19:10:16

dampak jika bertanggung jawab?

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 16:10:19

mufiz itu siapai

0 Answer


Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Goldha Mofu 30 August 2018 - 06:51:51
Kiranya Tuhan Yesus memberikan jawaban dan jalan k... more..

Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Banner Mitra Week  3


7196

advertise with us