Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
709


Sebagai makhluk sosial, manusia sering kali menilai seseorang berdasarkan apa yang ada di pikirannya. Terkadang disimpan di dalam hati, mungkin juga disampaikan kepada teman yang lain. Penilaian tersebut bisa mengenai kebiasaannya, penampilannya, caranya berpendapat, atau hal lain yang bahkan tidak bisa disebutkan satu per satu.

Lama kelamaan, hal ini menjadi sebuah kebiasaan. Penilaian berpotensi menjadikan kita menghakimi orang tersebut. Bukankah sebagai seorang percaya kita tidak diperkenankan untuk menghakimi orang lain? Dilansir dari Huffingtonpost, menghakimi orang lain bisa menjadi sebuah candu. Empat alasan dibawah ini adalah pertimbangannya.

1. Menghakimi orang lain memberikan efek mabuk


Seperti orang yang baru saja meminum alkohol, menghakimi bisa membuat kita kehilangan kesadaran diri. Akibatnya, kita kehilangan gambaran diri kita sebagai manusia yang penuh kasih. Sesaat setelah kita merasa bersalah karena telah melakukannya, kita akan menghindari perasaan tersebut, sehingga keinginan untuk menghakimi orang lain tersebut akan ada dalam hati kita.

2. Menghakimi membuat kita terisolasi


Kecanduan ini akan terus berkembang karena kita mencoba untuk menyembuhkan kepahitan yang pernah ada pada masa lalu. Baik kepahitan saat ada seseorang yang ragu dengan kemampuan kita, merasa kalau kita adalah orang gagal, atau trauma lain yang membuat kita selalu merasa sendirian.

Agar tidak merasakan kepahitan tersebut, kita mengarahkannya kepada orang lain dengan menunjukkan kekurangannya. Kepahitan tersebut membuat kita menyerang orang lain, sekaligus menghadirkan kembali trauma masa lalu yang hanya akan membuat kita semakin kesepian.

3. Menghakimi mencegah kita dari pemulihan


Ketika kita mengatakan ingin menjadi pengikut Kristus, kita harus rela memikul salib Kristus. Itu adalah salah satu pelajaran yang kita sering dapat. Iya, untuk melihat sebuah cahaya, kita harus rela masuk kedalam kegelapan. Inilah kenapa untuk bisa terbebas dari kebiasaan menghakimi orang lain, kita diminta untuk menerima kebenaran yang ada di dalam diri kita sendiri tanpa menyalahkannya.

Penghakiman timbul dari pribadi yang belum bisa menerima kasih, baik dari Tuhan maupun sesama. Untuk menghentikannya, kita harus menumbuhkan kasih kepada Tuhan dan diri sendiri. Langkah kedua yang bisa kita lakukan adalah menghargai dan menerima kalau luka tersebut adalah bagian dari hidup kita yang akan membuat kehidupan kita menjadi lebih baik lagi.

Ketika keinginan untuk menghakimi timbul, cobalah tanyakan pada diri sendiri apa momen masa lalu yang memicu kita untuk mendorong kita melakukan penghakiman. Ketika kita sudah bisa menyingkap kebenaran dari dalam diri kita  tersebut, maka pemulihan akan terjadi. Ketika melakukannya, libatkan Roh Kudus agar kita bisa terlepas dari kebiasaan ini.

Baca juga: Plus Minusnya Pacaran Lama Itu Apa Aja Sih? Inilah Kata Teman-Teman Jawaban!

4. Menghakimi membuat kita semakin lemah


Orang lain mungkin menganggap kalau dengan menghakimi, mereka akan merasa nyaman, damai maupun dapat memiliki perasaan yang lebih baik. Tetapi satu hal yang perlu kita ingat kalau kebencian hanya akan menimbulkan kebencian yang lain.

Daripada kita melakukan penilaian yang bersifat menghakimi, kenapa tidak mencoba untuk mengasihi mereka dengan kata-kata positif? Hal ini tidak hanya akan menimbulkan efek yang baik bagi orang lain, namun juga bagi diri kita sendiri.

Saat kita melepaskan kebiasaan menghakimi orang lain atau sesuatu hal, artinya kita memberikan ruang untuk Roh Kudus menjadi bagian dari tubuh kita. Hal ini membuat kita terus menyadari adanya kebenaran yang ada disekitar kita. Tidak seperti orang mabuk yang kehilangan diri sendiri dan selalu menginginkan lebih dan lebih lagi.

Sumber : huffington/jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

dwi sinjal 17 October 2018 - 10:20:40

Apakah seseorang yang belum mempunyai title sebaga.. more..

0 Answer

Selfira 14 October 2018 - 17:54:07

Pertemanan

0 Answer

Andayan Lintin 14 October 2018 - 13:23:37

Kenapa ada siang dan malam

1 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week 2


7270

Konselor