Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
556


Di dunia pekerjaan, setiap karyawan pastinya mau mendapatkan gaji sesuai dengan hasil kerjanya. Semakin baik pekerjaan kita, kita juga tentu saja berharap akan dibayar dengan bayaran yang sesuai. Apalagi kalau kita berkontribusi memberikan keuntungan besar bagi perusahaan. Tapi tahukah kamu, kalau inilah cara pandang dunia dalam menilai pekerjaan. Mereka bekerja karena itu adalah bagian hidup mereka dan bukan panggilan hidup. Penghasilan dan keuntungan karyawan yang bekerja di dunia sekuler sangat mendukung ambisi dan hasrat pribadi mereka.

Sama halnya seperti manajer dengan bawahannya. Dia harus mengenali dan memberi mereka tantangan yang cukup dan kompensasi yang adil supaya target mereka bisa tercapai. Bawahan adalah aset pentingyang harus dijaga karena tanpa mereka seorang manajer tidak akan pernah bisa mencapai target yang ditetapkan perusahaan.

Pertanyaannya adalah apakah seorang karyawan cukup hanya mengerjakan pekerjaannya?

Sebagian karyawan cenderung berpikir bahwa tugas mereka sudah selesai kalau pekerjaan sehari-harinya selesai dikerjakan. Mereka merasa sudah melakukan pekerjaan dengan baik dan akan mulai komplain saat nggak mendapat tambahan apa-apa selain dari gaji yang diterima. “Tapi kan aku sudah melakukan pekerjaanku!” demikian komplain yang kerap dilontarkan. Padahal imbalan dari melakukan pekerjaan itu hanyalah sebuah cek gaji saja.

"Untuk mendapat lebih lakukanlah lebih."

Banyak pekerja kantoran yang lupa kunci sukses bahwa ‘untuk mendapat lebih maka kita harus melakukan lebih’. Untuk maju dan jadi pribadi yang unggul, seseorang harus bisa melakukan pekerjaannya melampaui hasil pekerjaan pada umumnya.  Semua pekerjaan yang kita kerjakan harus bisa berdampak besar bagi perusahaan.

Baca Juga : Nggak Sekadar Kerja, 5 Pekerjaan Ini Berdampak Besar Buat Dunia Loh!

Supaya bisa jadi karyawan yang berdampak, tanyakan lebih dulu beberapa pertanyaan ini ke dirimu sendiri.

1. Bagaimana aku bisa memberikan nilai kepada perusahaan, konsumen dan rekan kerjaku?

2. Apakah aku sudah puas hanya dengan mengerjakan pekerjaan biasa dengan alat-alat kerjaku? Atau apakah aku sudah memakai alat-alat ini dengan maksimal dan mengerahkan skillku?

3. Apakah aku berani menyampaikan berbagai saran untuk sebuah perubahan atau menunjukkan nilai perubahan kepada produktivitas dan profotabilitas kerja?

4. Apakah aku sudah terlibat dengan organisasi profesional yang terkait dengan bidang pekerjaan yang aku tangani?

5. Apakah aku bekerja dengan tim, manajer dan organisasi lain? Atau apakah aku lebih suka bertarung dalam perusahaan atau apakah aku lebih suka bertarung dalam pertempuran territorial dan mengeluh tentang bagaimana cara kerja orang lain yang payah?

Kita seringkali membela diri ketika ditanyai pertanyaan-pertanyaan di atas. Hal yang paling sering kita lakukan adalah suka menyalahkan perusahaan, mengatakan bahwa perusahaan pelit, nggak menghargai loyalitas karyawan atau nggak akan peduli dengan hasil kerja karyawannya. Ada banyak alasan-alasan lain yang cukup mengherankan.

Baca Juga : Nasib Buruk itu Tidak Ada, Kerja Keras dan Berkat Tuhan Adalah Kuncinya. Ini Rahasianya

Tapi ingatlah bahwa, selama kamu masih terus mengeluh dan berdalih tentang ketidakadilan di dalam pekerjaanmu, jangan kaget kalau manager dan rekan kerjamu akan semakin tak peduli denganmu. Kamu sendirilah yang bertanggung jawab atas hasil kerjamu. Kamu sendiri yang bisa meningkatkan nilai dirimu di tengah pekerjaanmu. Waktu kamu berinvestasi mengembangkan produktivitas dan keterampilan bisnis, pengetahuan industri dan keterampilan kerjamu maka kamu akan mendapat bayaran dari hasil yang diperoleh perusahaan. Kamu juga bisa mendapat promosi pekerjaan dari perusahaan lain yang melihat hasil kerjamu atau dipromosikan jadi seorang pemimpin.

Jadi, jangan mau hanya melakukan pekerjaan dengan nilai yang standar. Mulailah berkontribusi untuk memberikan dampak atau pengaruh yang positif dan besar di pekerjaanmu.

Percayalah bahwa orang-orang yang bekerja dengan unggul pasti posisinya akan diangkat naik oleh Tuhan. "Pernahkah engkau melihat orang yang cakap dalam pekerjaannya? Di hadapan raja-raja ia akan berdiri, bukan di hadapan orang-orang yang hina."(Amsal 22: 29)

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Christian 14 August 2018 - 10:38:46

prolegomena

0 Answer

Adhe Adhe 12 August 2018 - 14:31:24

Tdak mungkin bagi manusia.. Apalagi sya sdh melaku.. more..

1 Answer

Adhe Adhe 12 August 2018 - 13:58:09

Apakah hidupku bsa dpulihkan setelah aku melakukan.. more..

1 Answer


Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Putri NT 1 August 2018 - 11:15:57
Damai sejahtera sahabat-sahabat semua. Saat ini sa... more..

Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Banner Mitra Week 2


7188

Gempa Lombok