Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
2327


Semua orang yang baru menikah pasti punya ekspektasi tinggi akan kehidupan pernikahannya. Salah satunya berharap istilah ‘happily ever after’ itu terjadi. Sayangnya, kenyataan pernikahan nggak seindah kayak di cerita dogeng loh. Setiap pasangan akan mulai menyadari bahwa harapan-harapan yang sudah memenuhi kepalanya kemungkinan nggak bakal terjadi di alam nyata.

Sesuatu yang dimulai dengan kebahagiaan itu hari demi hari berubah jadi kekecewaan dan kesepian yang menyiksa. Banyak pasangan yang memutuskan untuk mengakhiri pernikahannya dan kembali mengulangi hal yang sama dalam hubungannya yang lain.

Baca Juga : Kesal Setengah Mati Sama Kebiasaan Pasangan? Selesaikan Saja dengan Cara Ini

Banyak pasangan yang tak menyadari bahwa kegagalan sebuah pernikahan banyak terjadi karena kebiasaan yang buruk. Dari catatan yang dikutip di buku Eight Lessons for Happier Marriage oleh William dan Carleen Glasser, dituliskan bahwa ada tujuh kebiasaan buruk yang menghancurkan pernikahan.

1. Mengkritik. Kebiasaan mengkritik pasangan dinilai sebagai kebiasaan yang paling buruk. Sebagai pasangan, cobalah untuk mengambil waktu mendengar argument-argumenmu soal suami atau istrimu. Maka hampir semua dari argument itu adalah bentuk kritikan.

2. Menyalahkan. Setelah kebiasaan mengkritik, kebiasaan lain yang muncul adalah suka menyalahkan. Hal ini biasanya dialami oleh pasangan-pasangan yang tidak bahagia dalam pernikahannya. Setiap percakapan yang mereka buat biasanya banyak mengandung kalimat-kalimat yang ‘menyalahkan’, mungkin itu bukan menyalahkan kesalahan pasangan;tapi juga kesalahan orang lain. Mungkin kalau istri mengkritik, maka suami akan menyalahkan dan muncullah kebiasaan lainnya.

3. Komplain. Saat suami istri saling melemparkan kritik dan menyalahkan, maka keduanya akan mulai saling mengkomplain. Keduanya tampak cukup gengsi untuk mengalah dan ingin mengakui kesalahan. Saat perang argument terjadi, biasanya salah satu pasangan akan mulai melakukan kebiasaan yang lain.

4. Mengomel. Biasanya pihak istrilah yang paling sering melakukan kebiasaan ini. Saat kritik atau argumennya tampak tak mempan menyerang pasangan, istri akan mulai meluncurkan serangan yang tak berkesudahan yaitu mengomel. Nggak heran kalau seorang istri bisa mengomel sepanjang hari karena keahlian komunikasi demikian memang sudah diwariskan kepada kaum hawa.

5. Menyerang. Tentu saja omelan istri nggak langsung membuat suami mengalah dan mengakui kesalahan. Sebaliknya, suami bisa saja terpancing dan mulai meluncurkan serangan.

6. Menghukum. Biasanya hal ini akan terjadi ketika suami tak lagi sanggup mendengar omelan atau sikap suaminya. Biasanya hal ini ditandai dengan tindakan kekerasan fisik atau ancaman yang mengerikan.

7. Menyuap atau memanipulasi. Dalam hal ini, suami atau istri yang tak sanggup mendengar ancaman atau kritikan pasangan akan mulai melakukan cara yang cukup bisa menenangkan situasi. Ada sebagian pasangan yang mulai menyuap atau memanipulasi pasangannya dengan janji-janji atau solusi yang sebenarnya tak menyelesaikan masalah mereka.

Jika ketujuh kebiasaan ini terus dipelihara dalam pernikahan, suami dan istri tak akan pernah merasakan kebahagiaan yang diimpikannya di awal pernikahan.

Karena itu penting sekali untuk mulai mengubah kebiasaan buruk di atas dengan tujuh kebiasaan sehat ini yaitu: saling mendukung baik lewat ucapan maupun tindakan; saling mendorong dengan pujian dan sanjungan yang membuat pasangan merasa dihormati. Selain itu, pasangan juga harus membangun kebiasaan saling mendengar. Ini adalah kebiasaan yang paling penting untuk dipraktikkan dalam hidup berumah tangga. Kemudian kebiasaan ini bisa didukung oleh rasa saling menerima, baik dalam buruk maupun baik keadaannya. Penerimaan adalah hal yang paling esensial dalam pernikahan menyusul rasa saling percaya yang mampu meruntuhkan segala kecurigaan dan insecurity.  

Dua kebiasaan lainnya adalah rasa saling menghormati sebagai partner kerja dalam membangun rumah tangga. Dan hal yang nggak kalah pentingnya adalah dengan membangun kebiasaan bernegosiasi dan saling menerima perbedaan yang ada.

Dari tujuh kebiasaan buruk di atas, kira-kira poin manakah yang seakan masih sulit untuk disingkirkan dari pernikahanmu? Mulailah mengubahnya dengan kebiasaan-kebiasaan sehat di atas dan alamilah pernikahan yang bahagia.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Fred D Hunter Nainggolan 18 July 2018 - 09:43:25

Mengapa perbuatan yang salah itu tidak selalu bena.. more..

2 Answer

Wuritimur Febby 15 July 2018 - 19:49:36

Bekerja mengikuti mut

0 Answer

Nocalia Anggun Utami 14 July 2018 - 16:33:26

Bagaimana bebas dari hutang

1 Answer


Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Banner Mitra Week  3


7187

advertise with us