Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Buat yang Rindu Terjadi Terobosan di Dalam Hidupnya, Ini yang Tuhan Mau agar Kamu Lakukan Sumber : Christianitymalaysia.com

20 January 2018

January 2018
MonTueWedThuFriSatSun
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031
 1522
[Daily Devotional]

Buat yang Rindu Terjadi Terobosan di Dalam Hidupnya, Ini yang Tuhan Mau agar Kamu Lakukan

Matius 9:29

Lalu Yesus menjamah mata mereka sambil berkata: "Jadilah kepadamu menurut imanmu."

Bacaan Alkitab Setahun: mazmu20; matiu20; kejad39-40

Iman adalah salah satu kata yang sering disebutkan di dalam Alkitab. Meskipun bukanlah sesuatu hal yang terlihat secara kasat mata, tetapi Tuhan justru sangat memperhatikan hal ini di dalam kehidupan kita, orang-orang percaya. 

Mari perhatikan pernyataan Yesus di bawah berikut ini:

Lalu Yesus menjamah mata mereka sambil berkata: "Jadilah kepadamu menurut imanmu." Maka meleklah mata mereka. Dan Yesuspun dengan tegas berpesan kepada mereka, kata-Nya: "Jagalah supaya jangan seorangpun mengetahui hal ini." (Matius 9: 29-30).

Arti yang jelas dari kata-kata Yesus di atas adalah bahwa iman menetapkan panggung bagi Tuhan untuk membantu kita, dan ketidakpercayaan tersebut membuat kita tidak dapat menerima apa yang kita butuhkan dari-Nya. Orang-orang buta dalam narasi ini percaya bahwa Yesus dapat menyembuhkan mereka-dan dia mengalaminya. Sebaliknya, penduduk Nazaret, yang merupakan kampung halaman Yesus, tidak percaya kepadanya - dan tidak ada mukjizat besar yang terjadi di sana.


Lebih jauh lagi kita bisa mengetahui bahwa orang-orang buta itu percaya bahwa Yesus adalah seorang nabi yang memiliki kekuatan keajaiban, sementara orang-orang yang mengenal Yesus di kota kelahiran-Nya memandangnya sebagai seseorang biasa yang seperti mereka. Oleh karena itulah, Yesus tidak dapat mengerjakan mujizat di tengah-tengah penduduk Nazareth.

Apakah kita memercayai Tuhan sepanjang waktu dan dalam segala hal? Suka atau tidak, tetapi apa yang kita percayai, apa yang benar-benar kita yakini, sangat mempengaruhi hubungan kita dengan Tuhan dan hasil doa kita. Jika saya meminta pertolongan Tuhan, tetapi tetap cemas dan bimbang, bukankah itu berarti bahwa saya memiliki kepercayaan yang lebih besar terhadap masalah daripada apa yang saya lakukan di dalam Tuhan?

Itu sebabnya Alkitab mendesak kita untuk berpikir berfokus kepada-Nya sehingga hal itu menciptakan iklim untuk iman kita di dalam Tuhan? Sebagai contoh:

Jadi akhirnya, saudara-saudara, semua yang benar, semua yang mulia, semua yang adil, semua yang suci, semua yang manis, semua yang sedap didengar, semua yang disebut kebajikan dan patut dipuji, pikirkanlah semuanya itu. (Filipi 4:8).

Janganlah engkau lupa memperkatakan kitab Taurat ini, tetapi renungkanlah itu siang dan malam, (Yos 1:8).

tetapi yang kesukaannya ialah Taurat TUHAN, dan yang merenungkan Taurat itu siang dan malam. (Mazmur 1:2).

Di sekitar Nogales, Arizona, daerah dimana keluarga saya pindah saat saya berada di sekolah menengah atas, ada sebuah pegunungan yang disebut "Monkey Mountain". Bagian depannya adalah dinding vertikal tipis, sehingga para pendaki harus mendaki ke belakangnya. Di sana, mereka bisa melangkah dari satu batu besar ke batu besar lainnya, menyusuri celah-celah, menjejakkan jalan dengan hati-hati di sepanjang tepian sempit, dan akhirnya, lewati pelana sempit yang menuju ke puncak.

Baca Juga: Kamu Harus Tahu! Inilah 3 Alasan Alkitabiah Kamu Dilarang Ceraikan Pasanganmu yang Tak Seiman

Bahkan setelah saudara kandung saya dan saya tumbuh dan pindah ke tempat-tempat yang jauh dari Amerika Serikat, kami menantikan pendakian ini saat berkunjung ke rumah. Pada suatu kesempatan terakhir, kami memarkir mobil di lapangan piknik Peña Blanca dan memulai perjalanan menuju Monkey Mountain. Meskipun kami hanya beberapa ratus meter dari dasar gunung, kemajuan kami lamban karena harus melalui tanah yang berbatu dan parit yang menjorok ke bawah. Hebatnya lagi, saat berada di lembah paling rendah, pemandangan gunung itu benar-benar terputus. Jika seseorang menghabiskan banyak waktu di sana, orang bahkan mungkin lupa bahwa ada sebuah puncak gunung yang berjarak hanya seratus meter jauhnya!

Masalah-masalah selalu terlihat besar. Saat kita tenggelam di tengah situasi yang penuh tantangan, keadaan inilah yang bisa kita lihat. Tuhan jauh lebih besar daripada kesulitan kita, tetapi pandangan kita tentang dia sepertinya terputus. Jika kita berdoa dalam kerangka pikiran yang suram itu, apakah itu berdoa dengan iman? Pada saat seperti itu, kita harus dengan sengaja mengingatkan diri kita bahwa Tuhan dan kuasa-Nya, kasih-Nya, dan solusi-Nya masih ada- tepat di atas tumpukan batuan itu.

Karena iman kita memengaruhi apa yang akan terjadi, mari kita membuat titik untuk menetapkan harapan kita kepada Tuhan. Jangan biarkan diri kita terjebak oleh iman dengan hal yang salah!

Diadaptasi dari artikel 4 Juli 2008 di www.treastrove.blogspot.com. Hak Cipta ©2010 Celia Milslagle, digunakan dengan izin.

Apa yang kamu mau lihat dan alami di dalam kehidupanmu, itu sangat tergantung dari imanmu kepada Tuhan.

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Hen Che 24 April 2018 - 15:36:37

Cara pengosongan diri seperti di Alkitab

0 Answer

Arale 24 April 2018 - 14:55:03

Saya menyukai seseorang

0 Answer

Lay Chow 23 April 2018 - 20:19:58

Bolehkah qt cerai

1 Answer


Inge 16 April 2018 - 05:47:54
Mohon didoakan untuk suami yang saat ini sedang di... more..

Dinar 12 April 2018 - 20:25:22
Mohon didoakan agar dimudahkan, di bukakan segala ... more..

Hendri Setiawan 10 April 2018 - 10:00:53
Saya sedang kesulitan masalah keuangan untuk memba... more..

sendy 17 March 2018 - 23:43:45
Nama saya Sendy, saya adalah seorang Kristen Katho... more..

Banner Mitra Week 4


7412

IMAGO