Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Meskipun Tampak Baik, Tetapi Ini yang Terjadi Saat Kita Mencoba Kendalikan Kehidupan Kita! Sumber : Google

13 January 2018

January 2018
MonTueWedThuFriSatSun
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031
 832
[Daily Devotional]

Meskipun Tampak Baik, Tetapi Ini yang Terjadi Saat Kita Mencoba Kendalikan Kehidupan Kita!

Kejadian 16:6

Kata Abram kepada Sarai: "Hambamu itu di bawah kekuasaanmu; perbuatlah kepadanya apa yang kaupandang baik." Lalu Sarai menindas Hagar, sehingga ia lari meninggalkannya.

Bacaan Alkitab Setahun: mazmu13; matiu13; kejad25-26

Hagar yang menyedihkan. Dibawa ke kamar pria, tetapi tidak pernah masuk ke dalam hatinya; dilepaskan oleh nyonyanya, tetapi tidak pernah dibebaskan. Ketika Hagar menyadari bahwa usahanya untuk mencapai puncak gagal, ia pun lari. Saya membayangkan bahwa Hagar tidak pernah merasa begitu sendirian seperti saat itu. Mungkin saat kabur dia berpikir, "Tidak ada yang akan merindukan saya." Atau, "Jika saya melarikan diri, maka mereka akan merindukan saya."

Ketika Hagar diperlakukan sebagai barang bawaan, dia merasa terhina. Ketika Sarai memandang hina, dia menanggapi dengan cara merasa terintimidasi. Saat Hagar diganggu, dia kabur. Sama seperti di Taman Eden, semua yang dibutuhkan oleh musuh adalah satu orang yang mendapat gigitan pertama untuk menggerakkan reaksi berantai yang tragis.

Bagi Hagar, melarikan diri kemungkinan menawarinya ilusi sementara untuk memegang kendali. Bahkan jika dia tidak tahu ke mana dia pergi, setidaknya dia bisa merasakan untuk menentukan arah mana yang harus diambil. Tidak sulit bersimpati dengan krisis identitas Hagar. Dia kemungkinan diambil oleh Sarai pada usia muda. Sekarang, tanah airnya adalah suatu kenangan yang jauh, bersamaan dengan dewa-dewa pagannya. Dia tidak memiliki hubungan nyata dengan ayah dari anaknya, dan nyonyanya mungkin akan menyukai Hagar untuk menghilang begitu saja. Oleh karena tidak memiliki rumah tinggal, tidak mengherankan bahwa Hagar tidak tahu bagaimana menjawab secara penuh pertanyaan Malaikat Tuhan di Kejadian 16:8, "... darimanakah datangmu dan ke manakah pergimu?" (Kejadian 16:8a)

Baca Juga: Belajar Dari Abraham, Orang Kaya yang Suka Memberi

Walaupun Tuhan tidak selalu memanggil kita ke jalan yang mudah, jalan-Nya selalu bisa dipercaya. Terlepas dari bagaimana perasaan Hagar, Alkitab meyakinkan kita bahwa dia tidak pernah sendiri. Tuhan tidak hanya melihat Hagar dalam penderitaannya, tetapi Ia menghiburnya dengan sebuah janji yang menakjubkan. “Lagi kata Malaikat TUHAN itu kepadanya: "Aku akan membuat sangat banyak keturunanmu, sehingga tidak dapat dihitung karena banyaknya."" (Kejadian 16:10)

Hagar adalah satu-satunya wanita di dalam Alkitab yang kepadanya Tuhan secara pribadi menjanjikan banyak keturunan. Meskipun Sarai pasti akan diberkati dengan janji yang serupa dan jauh lebih luas, Tuhan menganugerahi Hagar berkat pribadi yakni "banyak orang" yang artinya tidak dapat dihitung. Hagar juga satu-satunya orang di seluruh Alkitab yang memberi nama kepada Tuhan, "Engkaulah Allah yang telah melihat saya" (Kej 16:13).

Betapa berharganya! Di tengah padang gurun dan luka parahnya, Hagar tahu bahwa dia dikenal dan dikasihi. Perjumpaannya dengan Tuhan memberinya keberanian untuk menyerahkan kontrol, mematuhi perintah-Nya, dan kembali ke majikannya - tetapi dia tidak kembali dengan pribadi yang sama. Dia punya suara. Dan dia punya tempat. Meskipun dia akan tetap diingat pelayan dari Sarai, Hagar juga akan dikenal sebagai ibu dari anak Abraham, yang Tuhan sendiri memberikan nama yakni Ismael, yang berarti, "Tuhan mendengar" (Kejadian 16:11). Suatu waktu kita melihat budak pelarian yang tertindas; Pada waktu berikutnya, kita melihat seorang hamba Allah yang gagah berani. Tidak ada orang yang ketika bertemu Tuhan, hidupnya tidak berubah.

Sepanjang hidup kita, kamu dan saya akan menghadapi tantangan di mana kita tergoda untuk menempuh jalan kita sendiri. Ini mungkin tampak seperti kita lah memegang kendali, tetapi kenyataannya kontrol itu adalah ilusi. Kita semua bergantung kepada Tuhan untuk segala hal; Bahkan nafas kita pun berasal dari-Nya (Kejadian 2:7). Kebenarannya adalah bahwa saat kamu dan saya menolak kedaulatan Allah, kita menghalangi kemampuan kita sendiri untuk mengalami kedamaian-Nya - hal yang paling didambakan oleh hati kita. Namun puji Tuhan bahwa Dia tidak meninggalkan kita di tengah padang gurun dan luka-luka kita - tetapi dengan rela hati mengejar kita di sana!


"Ke mana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, ke mana aku dapat lari dari hadapan-Mu? (Mazmur 139:7)

Bagaimana dengan kamu? Adakah area di dalam hidupmu dimana kamu berjuang untuk mengontrolnya? Apakah persepsimu untuk bisa mengatasi masalah sendiri mengurangi kesadaranmu untuk bergantung kepada Tuhan?

Diadaptasi dari HAGAR: Rediscovering the God Who Sees Me. Hak Cipta © 2017 oleh Shadia Hrichi. Diterbitkan oleh Penerbit Leafwood.


Saat Kita Mencoba untuk Menjadi Tuhan atas Kehidupan Kita Maka Hidup Kita Pasti Kacau Balau! 

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Bagus Prastio 19 January 2018 - 11:55:57

apakah karyawan wajib mengeluarkan iuran yg di min.. more..

1 Answer

Theresia Prichilia O. Kaurow 18 January 2018 - 22:55:27

Kenapa kok kita harus mengaku dosa kepada manusia?

1 Answer

Fall Rori 17 January 2018 - 19:48:30

Pengertian roh kudus

1 Answer


Seprina R.S.Aritonang 18 January 2018 - 21:47:05
Aku ingin berdoa supaya Tuhan jamah hatiku untuk s... more..

Jayesthu Julianto Basar 18 January 2018 - 20:28:33
Doakan keluarga kami (chairul sekeluarga, yeti se... more..

irene gunawan 18 January 2018 - 01:23:40
Mohon bantuan doanya.. Dulu saya pernah mengalami... more..

Eliseo hizkia 9 January 2018 - 20:09:12
Saya Pribadi sudah merasa begitu lelah menghadapi ... more..

Banner Mitra Week 2


7358

advertise with us