Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Contributor
861


Momen pergantian tahun di Mesir diwarnai dengan dua serangan teroris. Serangan pertama terjadi pada Jumat, 29 Desember 2017 lalu di sebuah gereja di wilayah selatan Kairo. Kemudian serangan kedua disusul pada Senin, 1 Januari lalu di depan sebuah toko minuman keras yang juga terletak di wilayah Kairo.

Tentu saja dua serangan brutal ini menimbulkan ketakutan bagi masyarakat setempat, khususnya bagi umat Kristen Ortodoks Mesir yang akan merayakan Natal pada 7 Januari, Minggu ini.

Baca Juga : Terjadi Lagi, Kini Gereja Dekat Kairo Yang Jadi Sasaran Tembak Teroris

Untuk mengantisipasi serangan tak terduga, pemerintah Mesir melalui Menteri Dalam Negeri Magdy Abdel-Ghaffar pun segera mengadakan pertemuan pada Kamis kemarin bersama pejabat tinggi kementerian dan deputi dalam rangka menyusun rencana pengamanan ketat di berbagai rumah ibadah Kristen selama perayaan Natal berlangsung.


Ket : Menteri Dalam Negeri Mesir Magdy Abdel-Ghaffar gelar rapat dengan petinggi negara Mesir

Abdel-Ghaffar sudah memerintahkan pengamanan tingkat tinggi dan yang akan dilakukan secara intensif di sekitar gereja-gereja, jalanan umum dan tempat-tempat umum lainnya yang juga digunakan sebagai lokasi perayaan Natal.

Setiap tahunnya Ortodoks Mesir memang merayakan Natal lebih lama dari perayaan Natal umat Kristen pada umumnya yang jatuh pada tanggal 25 Desember. Sebagai negara dengan penduduk yang banyak menganut keyakinan Kristen Ortodoks, pemerintah Mesir tetap memberikan kebebasan dan hak yang sama bagi setiap warga negaranya untuk merayakan Natal.

Baca Juga : Umat Kristen di Mesir Kembali Jadi Korban Teroris! 2 Orang Tewas Saat Tahun Baru 2018

Namun, kelompok teroris kerap kali menargetkan serangan terhadap gereja-gereja Mesir. Hal ini sudah terjadi selama dua tahun belakangan ini. Akibat serangan, ada puluhan orang Kristen yang tewas terbunuh.

Sementara serangan yang terjadi di Gereja Mar Mina di Helwan Kairo pekan lalu menewaskan 9 orang dan melukai sedikitnya 9 orang. Pelaku serangan dilakukan oleh dua orang pria bersenjata yang mengendarai motor.

Serangan brutal lainnya juga terjadi saat perayaan Minggu Palma pada bulan April 2017 lalu. Serangan dilakukan oleh dua orang yang melakukan bom bunuh diri di Gereja St. George di Tanta dan Katedral St Mark di Alexandria. Akibat dua serangan ini, sebanyak 47 orang tewas.

Sementara serangan lainnya juga terjadi pada Desember 2016 lalu, dimana sebuah bom bunuh diri terjadi di Gereja St Peter dan St Paul di Kairo dan menewaskan 29 orang. Sedihnya, kebanyakan dari korban tewas adalah wanita dan anak-anak.

Serentetan serangan itu pun memiliki motif yang sama dan diduga kuat dilakukan oleh kelompok teroris yang sama.

Sebagai bentuk kepedulian kita kepada saudara-saudara kita di Mesir, mari berdoa supaya perlindungan dan penjagaan Tuhan pun terjadi atas langit Mesir. Sehingga perayaan Natal Ortodoks yang akan digelar pada 7 Januari mendatang berlangsung dengan aman dan penuh damai.

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Idarosida Bt Usman Subadrun Helena:Broke 24 June 2018 - 05:12:44

Tipe exin spam komentar

0 Answer

Ganda Doloksaribu 21 June 2018 - 10:46:42

Apakah semua manusia pasti mati?

0 Answer

Nehemia 18 June 2018 - 21:20:15

Cara mempertahankan hubungan

0 Answer


MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Grace Natalia 2 June 2018 - 18:51:31
Shalom saya grace Saya mohon didoakan untuk diberi... more..

Deonita Putri Jurdjo 16 May 2018 - 14:34:33
Shalom, saya Deonita. saya mohon doa untuk kelanca... more..

christina wijaya 7 May 2018 - 08:10:28
mohon doanya agar pernikahan saya dan suami dipuli... more..

Banner Mitra Week 4


7442

advertise with us