Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
10251


Seorang wanita (yang tak disebutkan namanya) harus hidup menjanda di usia mudanya setelah sang suami meninggal dunia. Dia harus jadi ayah sekaligus ibu bagi kedua anaknya, Kaka dan Hita yang sangat kecil.

Mau tak mau, wanita inipun harus menjalani pilihan itu. Untuk memenuhi kebutuhan anak-anaknya dan kehidupan mereka sehari-hari, wanita ini terpaksa menggeluti berbagai pekerjaan, mulai dari jadi guru les bahasa Inggris sampai berjualan bahan makanan. Karena tuntutan kebutuhan yang semakin tinggi, khususnya saat kedua buah hatinya harus sekolah, dia pun mencoba mencari pekerjaan yang lebih baik.

Baca Juga : 4 Hal yang Harus Diapresiasi dari Para Single Parent

Setelah beberapa tahun harus terus gonta ganti pekerjaan, wanita ini akhirnya merasa lega karena nasib membawanya ke tempat yang tepat dan mendapatkan pekerjaan yang layak untuk memenuhi kebutuhan anak-anaknya.

Dari kisah ini, kita tahu bahwa perjuangan seorang single parent sangatlah berat. Tanpa kehadiran pasangan, yang bisa jadi partner kerja membangun keluarga yang sejahtera, seorang single parent akan merasa kewalahan. Tanggung jawab membesarkan anak ditumpukan sepenuhnya kepadanya. Kadang rasa lelah dan putus asa berkelebat di dalam pikiran. Ada juga masa ketika dia menangis di dalam diam, hendak meraung dan menyalahkan nasib kenapa pasangannya harus dipanggil begitu cepat.

Salah satu masalah terbesar menjadi seorang single parent adalah kesepian. Mudah sekali membandingkan keluarga lengkap yang kerap jalan bareng ke mall atau suami istri yang kompak menggendong anak-anak mereka. Saat menyaksikan momen kebahagiaan keluarga lain, para single parent pasti akan merasa bahwa keluarganya tak lagi sempurna. Akibatnya, perasaan kesepian pun menyerang.

Menjalani hidup tanpa pasangan dan mengambil tanggung jawab untuk membesarkan anak-anak memang tak mudah. Tapi bukan berarti kamu harus terlarut dalam situasimu dan menganggap keluargamu nggak sempurna seperti keluarga pada umumnya. Untuk memerangi perasaan-perasaan ini, renungkanlah 3 hal ini:

Pertama Sadarilah bahwa kamu nggak sendiri

Tuhan berjanji kalau Dia nggak akan meninggalkanmu sendiri. Kalimat ini mungkin sering kamu dengar dan saat mendengarkan kamu cuma bergumam, “Yah, itu benar sekali. Tapi kenapa aku harus merasakan ini?” Tuhan menciptakan hubungan baik antara kita dan orang lain dan juga antara kita dan Dia. Tuhan adalah sumber kekuatan. Karena itulah kita memerlukan Dia setiap waktu dalam hidup kita. Sekalipun kita jadi ibu atau ayah satu-satunya yang harus membesarkan anak-anak sendiri, kita tetap punya Tuhan yang akan memberikan kita kekuatan untuk menjalani setiap rintangn hidup.

Baca Juga : 5 Cara Single Parent Mengasuh Anak

Kedua: Dalam 1 Korintus 7 Paulus menyampaikan bagaimana kesendiriannya justru jadi kesempatan untuk melayani Tuhan lebih maksimal.

Saat kamu merasa sendiri, pikirkanlah orang lain yang mungkin kondisinya lebih menyedihkan darimu. Kalau kamu sendiri selalu mengasihani dirimu, bagaimana mungkin kamu bisa membesarkan anak-anakmu dengan baik? Ditinggalkan pasangan untuk selamanya bukan berarti jadi akhir hidupmu. Tuhan pastinya punya rencana besar lewat semua musim-musim hidup yang kamu lalui. Jadi, lebih baik bangun dari kesedihanmu dan mulailah memakai kesempatan ini untuk melayani Tuhan lewat hidupmu.

Ketiga Tetap terkoneksi dengan komunitas gereja

Ada masa bagi single parent merasa rindu dengan pasangan. Membayangkan seandainya dia masih hidup, pasti hidupnya akan jauh lebih baik. Pasti dia akan merasa lebih bahagia. Nggak salah sih kalau kamu kadang ngerasa begitu. Tapi yang jadi salah kalau perasaan it uterus menerus menghantuimu. Kamu jadi mengisolasi diri dan nggak mau terbuka untuk mengenal orang lain, baik di komunitas-komunitas sosial atau gereja. Ingatlah bahwa sekalipun kamu sendiri, kamu masih tetap punya orang-orang yang bisa menguatkanmu. Hal ini bisa kamu dapatkan di komunitas dan persekutuan gereja.

Saat kamu berada di sekeliling orang-orang yang kuat dalam iman, maka akan semakin sulit pula si iblis memakai kondisi kesepianmu untuk menghancurkan hidupmu.

Percayalah, Tuhan tetap mengasihi dan peduli kepada janda-janda maupun duda. Jadi single parent bukan alasan kamu dan anak-anakmu nggak bisa lebih bahagia dari keluarga-keluarga lain. Kalau kamu memang mau memberikan yang terbaik buat masa depan anak-anakmu, bahagialah lebih dulu dan percayalah bahwa Tuhan akan terus membawa keluargamu kepada tujuan besar-Nya.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

egbert burton 14 July 2019 - 10:40:19

Berhalakah gambar Tuhan yang dipajang dalam Gereja

0 Answer

Budo RMB 13 July 2019 - 21:59:42

Berapa banyak uang yang perlu Anda keluarkan untuk.. more..

0 Answer

Irvan Ishak 13 July 2019 - 07:43:47

Welyar kauntu

0 Answer


Yu55 Ch4nnel 28 May 2019 - 16:51:25
Bertahun2 saya meninggalkan Tuhan Yesus,hanyut dng... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:04
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Banner Testify Juli Week 3


7266

Banner Fun Run Juli week 3