Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
3938


Kabar mengejutkan datang dari Selandia Baru. Negara yang satu ini mengumumkan penghapusan kata Yesus dalam doa yang diucapkan setiap hari oleh anggota parlemen.

Media pemberitaan Radio New Zealand melaporkan, kalau parlemen  telah mengganti doa tersebut dengan versi terbaru. Sebagaimana diketahui, versi asli doa itu berbunyi:

“Tuhan Yang Maha Kuasa, dengan rendah hati kami mengakui butuh pimpinanMu dalam segala hal, dan kami menanggalkan semua kepentingan pribadi dan kesenangan pribadi kami. Kami meminta kepadaMu supaya kami bisa mengerjakan urusan ini dan negara kami untuk kemuliaan nama-Mu yang kudus, pemeliharan keyakinan dan keadilan yang benar, penghormatan bagi sang Ratu, dan kesejahteraan publik, kedamaian dan ketenangan Selandia Baru, di dalam nama Yesus Kristus Tuhan kami.”

Baca Juga : Siaran Kristiani Bawa Injil di Selandia Baru

Versi doa terbaru yang nantinya akan dipakai kabarnya akan menghapuskan kalimat ‘di dalam Yesus Kristus Tuhan kami’. Selain itu, kalimat yang menyebutkan ‘Sang Ratu’ yang bertindak sebagai Gubernur Tertinggi Gereja Inggris juga akan dihapuskan.

Perubahan ini diyakini kuat terjadi sejak terpilihnya Jacinda Ardern, yang adalah seorang penganut Agnostik, sebagai Perdana Menteri ke-40 Selandia Baru pada bulan Oktober lalu. Usianya yang masih memasuki 37 tahun menjadikannya sebagai pemimpin wanita termuda yang terpilih memimpin negara itu.

Ardern dilaporkan tidak memasukkan ungkapan ‘tolonglah aku Tuhan’ dalam sumpah jabatannya dan menggantinya dengan ucapan ‘aku bersumpah dengan sungguh-sungguh, tulus dan benar-benar menyatakan dan menegaskan’.

Ardern juga mengaku bahwa dirinya memang dibesarkan di dalam keluarga Mormon. Tapi dia lalu meninggalkan gereja itu saat berusia 20 tahun ketika dia harus menghadapi masalah terkait temannya yang terlibat hubungan sesama jenis.

Baca Juga : Terlalu Mirip Australia, Bendera Selandia Baru Akan Diganti

Sementara kondisi yang saat itu terjadi berbanding terbalik dengan laporkan di awal tahun ini yang menyampaikan bahwa Selandia Baru adalah salah satu negara paling Kristen di dunia. Berdasarkan data kependudukan nasional pada tahun 2013 lalu dilaporkan bahwa kurang dari setengah populasinya atau 48.9 persen dari penduduknya menganut agama Kristen.

“Secara historis, agama berkembang di antara penduduk yang berpenghasilan menengah atau kelas menengah. Sekarang, wilayah itu jadi daerah yang mengalami penurunan tingkat religiusitas yang luar biasa,” kata Profesor Peter Lineham dari Universitas Massey.

Lineham juga menyampaikan kalau para imigran Asia yang tinggal di Selandia Baru, seperti dari Korea dan Filipina pun dirundung kekhawatiran soal kondisi Selandia Baru yang sudah semakin sekuler.

Duh, gawat juga ya kalau-kalau negara kepulauan yang satu ini harus berubah jadi negara sekuler yang nggak lagi menjadikan Tuhan sebagai pemimpin tertinggi negaranya.

Sumber : Christianpost.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Mikey Oei 20 November 2017 - 21:25:50

Kenapa dalam Mat 27 : 44 tertulis berbeda dengan L.. more..

0 Answer

Tammy Olivia 20 November 2017 - 19:25:33

Sharing testimony

0 Answer

Tammy Olivia 20 November 2017 - 19:25:32

Sharing testimony

0 Answer


Marusaha F S 18 November 2017 - 12:09:03
Minta bantu doa utk pekerjaan, dan agar hutang hut... more..

DEDEN SURYADI 16 November 2017 - 03:02:20
Sya minta dukungan doa untuk bisa memiliki rumah d... more..

Leticia 15 November 2017 - 11:34:48
Teman2 JC tolong doakan saya supaya dapat pekerjaa... more..

REANI 10 November 2017 - 16:22:17
saya minta dukungan doa dari teman teman untuk sao... more..

Banner Mitra Week  3


7334

advertise with us