Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
4080


Penganiayaan terhadap orang percaya ternyata belum kunjung usai, terutama di negara-negara Timur Tengah. Untuk menghentikan hal itu, Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu akhirnya meminta para pekerja media (wartawan) Kristen untuk mengangkat topik terselubung ini kepada publik, khususnya soal penderitaan orang-orang Kristen di Iran.

Netanyahu menyampaikan permohonan ini kepada delegasi Pertemuan Media Kristen di Yerusalem pada 15 Oktober. Dia mengatakan bahwa sekalipun dia tetap prihatin dengan proyek bom nuklir Iran dan aktivitas teror Iran, tapi keprihatinannya soal penganiayaan orang Kristen jauh lebih besar. Dia tidak ingin bertindak sama seperti pemimpin Internasional yang menutup mata terhadap penderitaan, penyiksaan orang percaya karena iman mereka.

Netanyahu pun menggambarkan bahwa sebuah negara yang bertindak semena-mena terhadap kaum minoritas adalah negara yang pasti memperlakukan negara tetangganya dengan cara serupa.

“(Kita) mendedikasikan minggu ini untuk menjabarkan penderitaan orang-orang Kristen yang tak terhitung jumlahnya di Iran. Tanyakan kepada pemimpin Kristen yang berani dipenjara karena mempraktikkan iman mereka. Duduklah dengan keluarga, guru sekolah minggu yang dipenjara bertahun-tahun hanya karena masuk agama Kristen,” ucap Netanyahu.

Baca Juga : Dukung Perjuangan Negaranya, Netanyahu Sebut Penginjil Kristen Adalah Sahabat Baik Israel

Dia juga meminta supaya para wartawan membongkar kebohongan Presiden Iran Rouhani, yang pada tahun 2013 telah berjanji memperlakukan semua agama tanpa diskriminasi di Iran. Sayangnya, orang-orang Kristen malah terus menerus hidup di bawah rasa takut.

Sementara dirinya juga mengungkapkan niatnya untuk mengorganisir sebush komite parlemen yang bertugas untuk menyelidiki pendanaan asing yang diterima oleh lembaga non-profit Israel. Dia bersumpah untuk menghentikan kelompok dan organisasi yang memusuhi tentara Israel.

Sementara itu, dirinya menyampaikan terima kasih atas jalinan hubungan yang baik antara komunitas Kristen di seluruh belahan dunia kepada Israel. Dia bahkan berterima kasih kepada Presiden AS Donald Trump atas dukungannya kepada negaranya hingga saat ini.

Untuk diketahui, Pertemuan Media Kristen pertama di Yerusalem ini dihadiri lebih dari 100 wartawan dan pembicara Kristen dari seluruh dunia. Di sana mereka dibekali soal sejarah Israel dan masalah keamanan yang tengah dihadapi bangsa tersebut. Acara tersebut terselenggara berkat dukungan dari Kantor Pers Pemerintah, Kantor Perdana Menteri dan Kementerian Luar Negeri Israel.

Sumber : Christiandaily.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Sisca 23 October 2018 - 02:10:19

Utang usaha

0 Answer

Novi Aulia 22 October 2018 - 20:14:04

Tentang arti dan makna Seluruh kekayaan alam dan s.. more..

0 Answer

Cherish Anastasia 22 October 2018 - 10:22:06

Selamat pagi, perkenalkan nama saya Sia. Ada bebe.. more..

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7277

Konselor