Share this article :

3 Pelajaran Kepemimpinan yang Bisa Dipetik dari Film Spider-Man: Homecoming

 Thu July 13th, 2017
 434

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

3 Pelajaran Kepemimpinan yang Bisa Dipetik dari Film Spider-Man: Homecoming Sumber : RdxHD.Com

“Dengan kekuatan besar, muncul tanggung jawab yang besar.” Demikian slogan populer yang disematkan dalam film Spider-Man yang dibintangi Tobey Maguire pada tahun 2002 silam. Slogan itulah yang melekat kuat dalam setiap film-film Spider-Man berikutnya, termasuk Spider-Man: Homecoming yang tengah menghiasi layar kaca di seluruh dunia saat ini.

Tapi ada yang berbeda dengan Spider-Man kali ini. Sebagai film ke-16 dalam francise yang selalu konsisten diproduksi, Spider-Man kali ini menyedot banyak sosok baru dan cerita baru yang dikombinasikan ke dalam rangkaian cerita dan karakter lama. Syukurnya, film Marvel kali ini sangat berbeda karena alur cerita Spider-Man kali ini berfokus pada cerita awal remaja berkostum bernama Peter Parker.

Film ini benar-benar dikemas sebagaimana kehidupan anak remaja SMA tahun 80-an yang penuh dengan komedi dan masalah percintaan. Tapi sisi-sisi epik ini sama sekali tidak mengurangi nilai heroik seorang Spider-Man remaja di dalam diri Peter Parker.

Melalui film Spider-Man: Homecoming, kita bisa belajar banyak hal soal kepemimpinan yang ditunjukkan oleh tokoh utamanya diantaranya:

1. Seorang pemimpin harus punya karakter yang benar

Dalam hal ini, kita bisa belajar dari tindakan Peter, remaja laki-laki yang memiliki kekuatan super yang diberikan oleh laba-laba, dimana dia dengan percaya diri merasa sudah sanggup menjadi seorang heroik dalam balutan kostum Spider-Man. Sayangnya, motivasi dan karakter Peter yang masih labil membuat pihak Avengers, yang diwakili oleh Tony Starks (Iron Man) harus melatihnya banyak hal sampai dia benar-benar layak menerima tanggung jawab tersebut.

Sayangnya, Peter menolak untuk menjalani latihan yang serba dikekang dan dibatasi. Ibarat anak kecil yang mencoba berusaha keras berlari sebelum waktu bisa berdiri dan berjalan. Hal ini menggambarkan kepada kita soal gagasan penting kepemimpinan Kristen bahwa kita mungkin punya kemampuan, semangat dan karunia tertentu yang diberikan Tuhan, tapi tanpa karakter yang benar seperti kerendahan hati, kesabaran dan penguasaan diri, kita hanya akan lepas kendali dan selalu mengalami kegagalan.

Jadi, kepemimpinan itu tidak hanya bisa soal seberapa besar kapasitas, skill, dan kemampuan kita. Lebih daripada itu, kepemimpinan itu bicara soal karakter yang benar dari Tuhan yaitu buah roh.

2. Seorang pemimpin harus rela berkorban dan berintegritas

Sebagai seorang calon superhero, Peter menyadari bahwa tugasnya adalah menyelamatkan orang lain. Sama seperti slogannya, “Dengan kekuatan besar, muncul tanggung jawab yang besar.”  Peter, dalam hal ini, benar-benar menampilkan komposisinya sebagai seorang pemimpin yang rela berkorban, berani, dan berintegritas. Dia juga menunjukkan identitasnya sebagai sang hero yang suka menolong dan membantu orang lain, bahkan termasuk kepada musuhnya sendiri.

3. Seorang pemimpin berani menggunakan otoritasnya

Peter mungkin memang masih belum resmi diangkat menjadi anggota Avengers sungguhan. Tapi dia menyadari betul bahwa dia terbeban untuk melakukan tugas mulia sebagai seorang superhero dan berkesempatan melakukan tugasnya memberantas kejahatan. Itu sebabnya, Peter tidak menjadikan kostum Spider-Man nya hanya sebagai kostum kebanggaan yang dipamerkan kepada teman-temannya. Dia tahu bahwa mengenakan kostum itu hanya bertujuan untuk melakukan tugasnya sebagai seorang hero. Karakter inilah yang menunjukkan bahwa Spider-Man remaja ini menghargai otoritas yang dia punya.

Selain itu, kita juga mungkin menemukan adegan dimana kostum Spider-Man yang penuh dengan kekuatan super itu diambil kembali darinya oleh Tony Stark. Tapi tahukah kamu, ada satu kalimat yang begitu berkesan diucapkan Tony kepada Peter, bahwa kekuatan seseorang harusnya tidak terbatas karena punya kostum superhero, sebaliknya, kekuatan itu harusnya datang dari diri kita sendiri. Dan kalimat inilah yang membentuk seorang Peter menjadi kuat dan percaya diri menjadi seorang superhero sungguhan. Ya, banyak hal positif yang bisa kita petik dari film ini dan semoga kita juga bisa mengadopsinya dalam kehidupan kita.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Jonathan Stanlie 21 July 2017 - 11:56:55
Teman - teman, Saya bersama pasangan saat ini sed... more..

ElizaBeth Lokaputra 18 July 2017 - 21:47:30
Rekan seiman saya minta didoakan untuk 1.mendapat... more..

Jimmy Sumampouw 17 July 2017 - 05:02:06
Teman-teman tolong bantu saya dalam doa dimana tan... more..

Tiarma 16 July 2017 - 22:38:02
Mohon dukungan doa agar saya bisa mendapatkan peke... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Kunci Tetap Teguh Dalam Tekanan
Kunci Tetap Teguh Dalam Tekanan
Sudah bukan rahasia lagi artis-artis cantik yang punya kebiasaan posting foto-foto selfie di media s...