Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Percaya Pada Allah, Ahli Menyembuhkan Segala Sakit dan Luka! Sumber : jawaban.com

24 June 2017

 3478
[Daily Devotional]

Percaya Pada Allah, Ahli Menyembuhkan Segala Sakit dan Luka!

Ayub 5:18

Karena Dialah yang melukai, tetapi juga yang membebat; Dia yang memukuli, tetapi yang tangan-Nya menyembuhkan pula.

Bacaan Alkitab Setahun: amsal25; filip2; iraja13-14

"Tahanlah sedikit."

Mengambil pisau bedah tipis dari meja, dia perlahan-lahan menghunuskan alat tajam itu ke arah tangan saya. Saya menariknya keras, tetapi dia bertahan seperti seorang yang jahat. Pembuluh darah saya berdenyut.

 

Dia menatap mata saya dengan tajam. "Kamu harus menahannya, semuanya akan selesai sebentar lagi."

 

Saya menekan kuku jari ke dalam dagingnya, dengan putus asa berusaha membuka kepalan tangannya dengan tangan saya. Namun, jarinya seperti besi. Saat pisau yang tajamnya menusuk kulit, saya menjerit dan menjatuhkan diri ke lantai yang menyebabkan pisau itu menusuk jauh ke jempol. Darah menetes dari pergelangan tangan saya. Dia pun kemudian melepaskan genggamannya.

 

Kaget, saya mengamati kerusakannya. Sudah berakhir. Seperti itu.

 

"Jika kamu menahan diri, kamu tidak akan berdarah," ujarnya menghela napas.

Dia pun mengulurkan tangan begitu lembut dengan tangan yang sama yang menahan saya dan menghapus semua darah. Dengan lembut dia menekan luka yang dibuatnya, dan saya melihat saat cairan hijau keluar. Banyak sekali. Rasa sakit karena luka-lukanya tidak seberapa dibandingkan rasa sakit yang saya rasakan. Tikamannya ke daging saya melepaskan tekanan yang berdenyut dan membersihkan infeksi yang membusuk di bawah kulit saya.

Dia mencuci dan mengikat luka, menyeka air mata, dan memeluk saya. "Akan sangat kurang menyakitkan, jika kamu diam dan memercayai saya." Dia benar.

Ayah adalah seorang ahli bedah, yang telah menyelamatkan banyak nyawa dan membebat banyak luka ... bahkan luka yang jauh lebih buruk dari luka saya. Sebenarnya, ayah benar tentang banyak hal. Beberapa hari sebelumnya, saya membakar tangan saya dengan melakukan sesuatu yang ayah katakan agar tidak saya lakukan. Ketika dia bertanya tentang luka saya, saya mengatakan kepadanya bahwa itu tidaklah terlalu buruk. Dulu. Jadi, saya menyembunyikannya dari dia.

Kemudian, luka saya terinfeksi karena saya lalai membersihkannya seperti yang diperintahkan ayah. Dia menawarkan untuk membantu saya merawat luka saya, tetapi saya keras kepala, sombong, dan tidak tertarik untuk melewatkan kesenangan musim panas dengan membuang-buang waktu untuk menangani luka yang saya alami sendiri. Jadi, saya berbohong dan mengatakan kepadanya bahwa saya telah mengobatinya. Singkat cerita, saya melompat ke kolam. Untuk anak berusia delapan tahun, itu secara hukum dihitung sebagai mandi.

Saya menghindari ayah, takut dia bisa menemukan bukti ketidaktaatan saya. Beruntung, kesalahan yang saya buat menyadarkan saya. Akhirnya, saya harus mengalah dan mencari pertolongan ayah, karena luka saya menjadi bengkak dan menyakitkan, tidak mungkin disembunyikan.

Semua rasa sakit dan penderitaan saya bisa terhindar jika saya hanya memercayai dan mematuhi ayah ketika proses penyembuhan itu dimulai. Dia tidak pernah memberiku alasan untuk meragukannya. Ayah saya adalah penyedia, pelindung, pengasuh, dan ahli bedah terampil yang hebat, yang tahu bagaimana membedah daging yang diperlukan untuk penyembuhan. Dia tidak pernah memotong siapa pun, kecuali jika hal itu diperlukan untuk kebaikan mereka; Dan dia tidak pernah memotong siapa pun yang terbuka tanpa juga mengikat luka mereka.

Jika saya mempercayai dan menaati ayah saya, saya tidak akan pernah membakar diri saya dari awal. Menyembunyikan luka hanya menyebabkannya membusuk. Pisaunya hanya membuat saya berdarah, itu juga terjadi karena saya berusaha melepaskan diri dari tangan penyembuhannya.

“Karena luka puteri bangsaku hatiku luka; aku berkabung, kedahsyatan telah menyergap aku. Tidak adakah balsam di Gilead? Tidak adakah tabib di sana? Mengapakah belum datang juga kesembuhan luka puteri bangsaku?” (Yeremia 8:21-22).

Bila kita tidak percaya dan mematuhi peringatan Bapa Surgawi, kita membakar diri kita sendiri. Bila kita tidak membersihkan luka-luka itu, mereka membusuk. Kita dapat membawa luka-luka kita kepada-Nya, bahkan luka yang disebabkan oleh perbuatan kita sendiri, dan memercayai-Nya untuk memotong segala sesuatu yang merugikan dari hati dan kehidupan kita. Ia tidak akan pernah menusuk kita, kecuali jika itu penting untuk kebaikan kita, dan Ia akan selalu mengikat luka kita.

Luka apa yang perlu disembuhkan hari ini?

Hak Cipta © 5 Juni 2013 oleh Kathy Thomas. Digunakan atas izin.


Allah adalah Dokter Terbaik yang Bisa Diandalkan Untuk Menyembuhkan Segala Sakitmu!

Sumber : cbn.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Deo Saputra 19 September 2017 - 06:21:01

Makna dari memahami kompetisi dalam kebaikan

0 Answer

Ve Sien 17 September 2017 - 14:32:17

Cara agar semangat belajar dan berkarya untuk kemu.. more..

2 Answer

Ina 17 September 2017 - 01:29:52

kapan saya bertemu jodoh

2 Answer


Daniel Sadana 17 September 2017 - 18:48:33
Shaloom, mohon bantu doa, aga rkeadaan ekonomi kam... more..

Johanes Sutanto 17 September 2017 - 17:12:06
Hallo, saya Mau request untuk pekerjaan. Bantu DO... more..

blandina siahaan 17 September 2017 - 00:10:33
Syalom, tolong bantuan doanya ya, agar ekonomi kel... more..

Yakub Ndolu 16 September 2017 - 21:14:02
Tolong dukung doa utk pernikahan kami, yg rencanya... more..

Banner Mitra Week  3


7301

advertise with us