Saat Ayah Duniawimu Mengecewakan, Ada Ayah Lain yang Selalu Mengasihimu Sumber : jawaban.com

18 June 2017

June 2017
MonTueWedThuFriSatSun
1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930
 3634
[Daily Devotional]

Saat Ayah Duniawimu Mengecewakan, Ada Ayah Lain yang Selalu Mengasihimu

Mazmur 68: 5

Bapa bagi anak yatim dan Pelindung bagi para janda, itulah Allah di kediaman-Nya yang kudus


Bacaan Alkitab Setahun: Amsal19; Efesu2; Pengk3-5

Billy adalah seorang pemuda yang tumbuh dengan keras. Dia berasal dari keluarga miskin dan diharuskan bekerja sejak masih kecil. Dia adalah yang hampir tak pernah mengenali ayahnya. Karena itulah Billy belajar menjadi pria dari paman dan kakeknya.

Ibunya suka membacakan Alkitab untuknya dan mencoba mengantikan posisi sang ayah karena hanya itulah yang bisa dilakukannya sebagai orangtua tunggal. Dia mencoba melakukan yang terbaik. Dari antara semua hal yang ada di dunia, Billy suka sekali dengan musik. Karena itulah dia selalu tak sabar berangkat ke gereja setiap hari Minggu.

Pada suatu Minggu, pemimpin paduan suara meminta siapa saja yang mau bernyanyi supaya datang dan bergabung. Dia pun segera maju mendapatkan kesempatan tersebut.

Belakangan, Billy melakukan sebuah pertemuan singkat dengan ayahnya. Pertemuan itu bahkan bisa terjadi karena Billy sendiri yang berinisiatif menghubungi sang ayah. Tahun demi tahun pun berlalu sampai dalam satu titik sebuah peristiwa bersejarah terjadi dalam hidup Billy. Dia dan istrinya baru menyambut putri pertama mereka. Hatinya dipenuhi dengan cinta dan ucapan syukur kepada Tuhan.

Ada muncul satu harapan dalam hatinya, yaitu supaya putrinya bisa mengenal kakeknya dan ayahnya. Karena itulah dia mencoba menghubungi kembali sang ayah untuk menyampaikan kabar dan mengundangnya datang. Sampai akhirnya kunjungan singkat sang ayahpun terjadi. Minggu demi minggu, hati Billy masih terus dipenuhi dengan kebahagiaan atas kehadiran putrinya tercinta.

Lalu di suatu waktu, Billy dan keluarga berlibur ke rumah sang ayah. Tentu saja Billy berpikir kalau sang ayah akan senang melihat cucunya. Lalu Billy pun meminta waktu supaya sang ayah bisa datang bertemu. Sayangnya, sang ayah tak bisa memenuhi janji karena alasan sibuk. Billy pun kembali berusaha menawarkan hari lain kepada sang ayah, namun kali ini sang ayah sama sekali tidak tertarik dan tidak berniat untuk bertemu dan melihat cucunya.

Saat itu, Billy benar-benar merasa sangat hancur hati. Timbul kemarahan besar dalam dirinya. Dia merasa telah menjadi seorang anak yang tertolak sejak kecil dan bahkan anaknya pun mengalami hal yang sama. Lalu dengan amarah yang sangat, Billy menyampaikan kepada sang ayah, “Sepanjang hidupku, kau sudah menolakku. Aku menderita karena kau bukan karena kesalahanku sendiri. Sekarang kau menolak putriku. Aku tidak akan pernah membiarkannya bertanya kepada ‘Kenapa kakeknya tidak mencintainya.’ Tidak akan. Mulai hari ini, aku tidak akan memberimu lagi kesmepatan untuk menolaknya. Kau mau ditinggalkan sendiri? Kau sudah menerimanya!”

Itu adalah momen terakhir mereka berbicara. Beberapa saat lamanya Billy merasakan kekecewaan yang mendalam, dia menangis dan sakit hati. Dia bukan hanya besar tanpa sosok ayah, tapi putrinya juga akan tumbuh besar tanpa kasih sayang seorang kakek. Kehilangan itu terlalu berat untuk ditanggung.

Billy berusaha menghadapi semua rasa kecewa itu di dalam sebuah toilet. Tapi saat dia perlahan mengangkat kepalanya dan berhadapan langsung dengan bayangan rasa sakit di cermin. Pada saat itu, di tengah keputusasaannya, Tuhan berbicara dalam hatinya:

“AnakKu, katanya, Akulah Bapamu. Cintaku bagimu tak akan tergoyahkan. Aku selalu ada untukmu. Saat kau bernyanyi di paduan suara, Aku ada di sana. Saat kau hanyut dalam keraguan, Aku membimbingmu. Saat kau dan timmu memenangkan kejuaraan bola Basket kota, Aku hadir bersorak untukmu. Dan saat putrimu, yang Aku ciptakan, lahir, Aku ada di sana bersukacita bersamamu. AnakKu, Aku selalu bersamamu.”

Dia melanjutkan, “Ayah duniawimu mungkin sudah mengecewakanmu, tapi anakKu, di sini di surga kau punya seorang ayah, dan Dia mengasihimu. Tenang dan damailah dalam menerima kenyataan ini anakKu.”

Sejak hari itu, Billy selalu mengucapkan doa khusus setiap kali Hari Ayah kepada Allah Bapa Surgawi yang selalu mengasihinya. 


Sekalipun ayah duniawi kita mengecewakan, kita masih punya Bapa Surgawi yang selalu mengasihi kita 

Sumber : Cbn.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :

Margareta Cahyo 26 June 2017 - 21:41:30
Selamat Malam Jawaban.com sungguh malam ini , Tuh... more..

Andry Randa 22 June 2017 - 18:41:49
Terpuji namamu ya Alllah atas segala penyertaan hi... more..

Harvey Jeremy 22 June 2017 - 00:20:39
Salam sejahtera untuk saudara semua, kiranya Tuhan... more..

Bryan inzaghi 16 June 2017 - 20:43:01
Sekarang aku ingin mendaftar ke sekolah negri yg k... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Menggunakan Alat Ukur Berkat Tuhan untuk Mencapai Kesuksesan
Menggunakan Alat Ukur Berkat Tuhan untuk Mencapai Kesuksesan
Tidak ada satu orang pun di dunia ini yang tidak menginginkan kesuksesan. Bahkan......