Kisah Nyata, Doa dan Kasih Sang Ibu Mengubah Hidup Perempuan ini! Sumber : jawaban.com

20 May 2017

May 2017
MonTueWedThuFriSatSun
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031
 4450
[Daily Devotional]

Kisah Nyata, Doa dan Kasih Sang Ibu Mengubah Hidup Perempuan ini!

Ratapan 2:19

….angkatlah tanganmu kepada-Nya demi hidup anak-anakmu,….


Bacaan Alkitab Setahun: mazmu140; iikor13; iisam7-8

"Kamu punya waktu enam minggu untuk hidup," demikian pengumuman dokter setelah Sandy kembali dari operasi. "Kami menemukan kanker serviks, rahim, usus besar, dan sebagian kecil di bagian perut. Maafkan saya. Tidak ada yang bisa kami lakukan."

"Saya baru berumur 29 tahun," kata Sandy, "ketika saya dikirim pulang dengan prognosis yang menghancurkan itu, namun dokter saya belum siap untuk menyerah begitu saja. Dia menghubungi Mayo Clinic dan menemukan seorang ahli bedah yang bersedia mengoperasikan dan mencoba mengeluarkan kankernya. Sebenarnya, dia sedang dibujuk untuk menunda liburan sampai saya bisa ke sana untuk operasi. "

Operasi berlangsung selama lima setengah jam. Jantung Sandy berhenti berfungsi, dan kondisinya sangat kritis.

Sandy berkata, "Rasa sakitnya hampir tak tertahankan karena mereka tidak bisa memberi saya obat penghilang rasa sakit karena gagal jantung. Saya mulai berdoa dengan kata-kata yang saya hafal sejak kecil. Ini adalah pertama kalinya saya berdoa selama bertahun-tahun. Doa tersebut dikatakan karena rasa takut dan sakit fisik, bukan karena mengakui atau memuji Tuhan. Saya tidak begitu peduli dengan hidup saya pada saat itu. Saya tidak peduli jika saya hidup atau mati. "

Sandy dibesarkan sebagai orang Kristen, namun menjauh dari gereja ketika dirinya menjadi orang dewasa muda. Dia berada di salah satu titik terendah dalam hidupnya ketika dia didiagnosis menderita kanker, berjuang dengan berbagai kecanduan dan sejumlah besar masalah pribadi yang diakibatkan oleh gaya hidupnya tersebut.

Dia berkata, "Ibu saya adalah wanita yang suka berdoa dan saleh. Saya berada di rumah sakit selama dua puluh hari. Dia tinggal bersama saya siang malam, memegang tangan saya dan berdoa di saat saya berjuang untuk hidup saya. Ingatan saya yang paling jelas saat itu adalah gambar Yesus Kristus di dinding di seberang tempat tidur saya. Setiap kali membuka mata, gambar Yesus Kristus tersebut menghibur saya. Saya pikir itu adalah foto terindah yang pernah saya lihat. "

Saat Sandy menceritakan kisahnya, dia mengatakan sesuatu yang sangat dalam yang belum pernah dia pikirkan sebelumnya: "Hanya kami bertiga di kamar rumah sakit itu-saya, ibu saya dan Yesus."

Sepanjang tahun-tahun pemberontakannya, dua orang tidak pernah menyerah pada Sandy-ibunya dan Yesus. Mudah bagi Sandy untuk melihat ibunya selalu ada untuknya. Lebih sulit baginya untuk melihat bahwa Yesus Kristus juga selalu berada di sana, melewati masa-masa yang indah dan yang buruk. Bukan kebetulan bahwa gambar Kristus tergantung di dinding di seberang tempat tidurnya untuk terus mengingatkannya akan kehadiran Yesus Kristus.

Pemulihan ajaib yang Sandy alami terjadi pada 40 tahun yang lalu, saat tingkat kelangsungan hidup orang yang mengidap kanker jauh lebih rendah daripada saat ini. Dia mengalami pemulihan total secara fisik, namun spiritualnya jauh lebih lambat.

"Saya tidak segera membuat perubahan dalam hidup saya," ungkapnya. "Saya masih memiliki banyak perjuangan pribadi untuk diatasi, tetapi saya pasti bisa melihat kembali pada waktu itu dan melihat bahwa doa ibu saya serta gambaran Kristus membawa saya kembali kepada-Nya."

Tuhan menggunakan krisis itu untuk mengubah arah kehidupan Sandy. Dia menjadi konselor kesehatan mental, yang kliennya adalah orang-orang yang menyalahgunakan narkoba dan kecanduan alkohol. Ketika konseling, dia sering mengutip Kitab Suci ini kepada mereka:

“Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman, dan yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan, yang dengan mengabaikan kehinaan tekun memikul salib ganti sukacita yang disediakan bagi Dia, yang sekarang duduk di sebelah kanan takhta Allah.” Ibrani 12:2

 

Dicetak ulang dengan izin dari Diane Pearson. Devosi ini diadaptasi dari salah satu dalam bukunya, God in The Midst of Grief: 101 True Story of Comfort, © 2011, Carpenter’s Son Publishing, Franklin, TN.


Mujizat Seringkali Terjadi di Saat Kita Tidak Berhenti Berdoa dan Mau Terus Mengasihi.

Sumber : cbn.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :

Febby Makatumpias 28 May 2017 - 18:51:27
Syalom, selamat malam. Saya baru disini, saya ingi... more..

Gare HogPok 23 May 2017 - 10:28:16
Selamat pagi dan salam Sejahtera bagi kita semua. ... more..

Tato' Tambing 22 May 2017 - 09:09:32
Syallom selamat pagi, mohon di doakan untuk hubung... more..

santos 22 May 2017 - 00:14:34
Mohon doanya agar usaha saya yang sedang saya kemb... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Berkorban Karena Cinta
Berkorban Karena Cinta
Salah satu kerinduan terbesar Daud adalah membangun Bait Suci. Meskipun yang membangunnya adalah Sal...