Lori Mora

Official Writer
6253


Kendati terpisah jauh dari anggota keluarga, para pengungsi Irak tetap saja tampak bahagia melewati Natal kali ini. Keluarga Sami Dankha yang mengungsi ke Turki, misalnya, tetap menjalankan ibadah gereja, bernyanyi dan menikmati makanan lezat yang terhidang. Kendati begitu, mereka masih tetap terkenang ketika mereka meninggalkan kampung halaman mereka. 

Dankha dan keluarga yang berstatus sebagai pengungsi masih terus menunggu rencana selanjutnya untuk pindah mencari tempat menetap di Australia. Mereka mengaku terpisah jauh dari anggota keluarga lainnya yang ada Australia, Selandia Baru dan Belanda. Namun, hubungan seluruh keluarga masih tetap terjaga melalui komunikasi yang mereka bangun.

“Saya melihat mereka merayakan pesta, dan saya merasa sedih karena saya di sini dan kami terpisah, di berbagai negara,” ucap Dankha.

Sementara seorang pengungsi asal Zakho, Irak, Nesrin Arteen Zakho yang saat ini tinggal di Kanada merasa senang karena dia sudah beribadah tetap di Gereja Katolik Khaldea di Saskatoon. Dia memutuskan untuk merayakan Natal dengan mengikuti tradisi yang ada. Dia bahkan telah memasukkan anak-anaknya ke sebuah sekolah Kristen dan terlibat dalam paduan suara Natal.

Lain hal dengan para pengungsi Kristen Irak yang ada di Amerika. Di momen Natal ini, mereka mengambil waktu untuk berdoa bagi keluarga mereka yang lain. Sebab beberapa anggota keluarga masih menetap di Irak dan mereka hanya bisa berdoa agar keluarga yang masih tinggal di daerah konflik tersebut dalam kondisi baik dan bisa menyusul mereka ke Amerika.

Viktoria Rassam, seorang ibu berusia 56 tahun yang pindah ke Chicago dua tahun lalu mengatakan akan merayakan Natal tahun ini dengan menghadiri misa tengah malam di Gereja Katolik St. Ephrem Chaldean dan berdoa agar dia bisa segera berkumpul dengan keluarganya yang lain. Adik perempuannya Firaz yang baru tiba di Amerika pada bulan September lalu juga merasa bahwa perayaan Natal kali ini kurang menyenangkan seperti dulu saat dirinya masih berkumpul dengan seluruh keluarga.

Sedang keponakan Rassam, Rakan Kunda yang sudah tinggal di Amerika selama 20 tahun, mengatakan bahwa mereka selalu teringat dengan keluarga yang masih tinggal di Irak. Tak ada yang bisa mereka lakukan selain berdoa agar konflik dan perang yang terjadi di kampung halaman mereka segera berakhir.

Sumber : Christiandaily.com/jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer

Ning Ng 21 April 2020 - 01:06:59

Kesaksian mendapat anak

0 Answer


Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

Stella sherly 13 April 2020 - 13:56:27
Salam sejahtera ... mohon dukungan doanya saudara2... more..

Banner Mitra Mei 2


7256

Banner Mitra April Week 3