Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
5106


Banyak sekali anggapan yang salah di masyarakat mengenai hipertensi. Hal ini disebabkan oleh kurangnya pengetahuan tentang tekanan darah tinggi. Untuk informasi lebih lengkap, silahkan pahami lima mitos keliru berikut:

 

Mitos 1: hipertensi bisa disembuhkan

 

Dalam pemahaman kaum awam, penyakit hipertensi merupakan penyakit yang dapat disembuhkan. Padahal faktanya, hipertensi adalah penyakit permanen yang membutuhkan pengobatan dalam jangka waktu yang panjang untuk memastikan bahwa tekanan darah tetap normal.

 

 

 

Mitos 2: tekanan darah dapat dirasakan

 

Hipertensi sering disebut juga dengan "Silent Killer" karena biasanya tidak disertai gejala. Beberapa orang mungkin berpikir bahwa jika denyut jantung berdetak lebih kencang dari kondisi normal, maka diindikasikan sebagai hipertensi. Padahal anggapan ini keliru, karena tekanan darah tinggi hanya dapat diketahui dengan melakukan cek darah.

 

 

 

Mitos 3: hentikan pengobatan saat tekanan darah mencapai normal

 

Sebagai penyakit permanen yang tidak dapat sembuh, penderita hipertensi perlu mengkomsumsi obat meskipun berada dalam kondisi tekanan darah normal. Hal ini penting sebab obat antihipertensi tersebut berfungsi sebagai pengontrol tekanan darah.

 

 

 

Mitos 4: hipertensi disebabkan oleh pola hidup yang tidak sehat

 

Hipertensi hanya mungkin dapat terjadi bila terlalu banyak mengkonsumsi garam, obesitas dan kurangnya aktifitas. Namun serangan hipertensi tidak akan dapat dikendalikan bila menyangkut faktor usia, riwayat hidup dan etnis (biasanya hipertensi banyak dialami oleh orang Afrika dan Asia Selatan).

 

 

 

Mitos 5: hipertensi pada lansia wajar dan tak perlu pengobatan

 

Pakar kardiologi dari Pusat Jantung Nasional Harapan Kita, Santoso Karo Karo menegaskan bahwa anggapan penderita hipertensi lanjut usia (lansia) tidak perlu mengkomsumsi obat adalah pemahaman yang salah. Obat sangat penting untuk menghidarkan lansia penderita hipertensi mengalami kerusakan organ vital seperti otak, jantung dan ginjal.

 

Penyakit hipertensi sangat berakibat fatal pada serangan jantung, kerusakan pada ginjal, gangguan otak, dan oragn vital lainnya. Hal ini akibatkan terjadinya penyempitan dan kerusakan pada arteri (pembuluh darah, red) sehingga proses pemompaan darah ke seluruh tubuh menjadi terganggu.   

 


Baca Juga Artikel Lainnya:

Sumber Pertolongan

Pesawat Malaysia Airlines MH17 Jatuh Ditembak?

5 Penjelasan KPU Sikapi Kejanggalan Form C1

Wanna Be Creative? Hidupi 7 Kebiasaan Ini

Siap Kalah, Prabowo: Saya Hormati Apapun Keputusan Rakyat

Kisah Rachellia, Dikuasai Hasrat Menjadi Pria

Sumber : Berbagai Sumber/jawaban.com/ls


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Anang Dwi 12 December 2019 - 16:02:35

Cara bertobat

0 Answer

Nurul Huda 10 December 2019 - 07:38:17

Kepanjangan dari LAKPESDAMNU adalah …. *

0 Answer

Susi Salfia 9 December 2019 - 15:20:13

Jelaskan apakah orang yang sudah lahir baru ada ke.. more..

1 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

advertise with us


7265

advertise with us