Lori Mora

Official Writer
5481


Orang tua menjadi pihak terdekat anak yang bertugas membesarkan, mendidik, memenuhi kebutuhan anak hingga dewasa dan mandiri. Kenyataannya mengasuh anak itu tidaklah gampang, sebab pola asuh ayah dan ibu akan sangat berpengaruh kepada kerakter anak itu sendiri hingga dewasa.

Salah satu pola asuh yang berdampak negatif bagi sang anak adalah dengan hadirnya seorang ibu yang selalu mendominasi kehidupan anak. Sosok ibu yang selalu terlibat terlalu jauh terhadap kebutuhan anak secara ekstra ketat, tidak memberi ruang bagi anak untuk lebih mandiri, percaya diri dan menjalin interaksi yang baik dengan dunia luar. Dengan itu, perlu bagi anda para ibu untuk menempatkan posisi anda.

Menjadi pengawas

Tempatkan posisi anda sebagai pengawas bagi anak. Misalnya, ketika anak tengah bermain, coba untuk tidak membatasi kreativitas anak. Biarkan anak mencoba sendiri dengan kemampuannya sendiri. Saat anak tak mengerti, saat itulah anak hadir untuk mengarahkannya. "Anak menjadi berkembang ketika mereka memiliki kesempatan memilih apa yang ingin mereka lakukan, atau yang ingin mereka mainkan dalam situasi tertentu," ujar Jean Ispa, peneliti dari University of Missouri, seperti dilansir Times of India.

Pemberi Pandangan

Ibu yang dominan kerap ikut campur dalam mengambil keputusan bagi sang anak. Sehingga anak merasa dibatasi dan dikekang. Untuk itu, ketika sang anak sedang menghadapi persoalan baik dengan teman atau keluarga, berilah pandangan positif dan biarkan anak yang mengambil keputusan sendiri.

Menjadi sahabat

Ketika seorang ibu menempatkan posisinya sebagai sahabat bagi anaknya, karakter anak akan terbangun menjadi seorang yang terbuka atau ekstrovert. Kasus ini dapat dilihat antara hubungan ibu dengan anak perempuannya, ketika sang ibu dapat masuk dalam dunia anak gadisnya, baik dalam pergaulan, masa depan dan cara pandang terhadap diri sendiri, saat itulah anak menganggap bahwa ibunya menjadi sahabat terbaiknya.

Menjadi pendidik

Naluri seorang ibu mengalir ketika ia menyadari harus memenuhi kebutuhan sang anak. Namun tidak dengan secara berlebihan. Ada kalanya ibu harus mengajarkan anak untuk dapat memahami tentang sulitnya memperoleh sesuatu dalam hidup. Sehingga anak secara tidak langsung dididik untuk hidup dengan mandiri. Melibatkan anak dalam memenuhi kebutuhannya, misalnya mengambil makan, pakaian, menyusun buku sekolah secara mandiri adalah cara yang baik agar tidak membentuk anak menjadi pribadi yang manja dan bergantung pada anda.

Ketika anda menyadari besarnya dampak negatif  dari pola asuh anda yang dominan, tentu akan membuat anda berpikir kembali untuk menerapkan poin-poin di atas. Para ibu, sadarilah bahwa karakter anak terbentuk dari cara anda mendidiknya. Selamat menjadi ibu yang didambakan oleh setiap anak.


Baca Juga Artikel Lainnya:

Anak Telat Menikah, Bagaimana Menyikapinya?

Bentuk Cinta Orang Tua yang Dibutuhkan Anak

Mirip Obama, Adegan Setan di 'Son of God' Dipotong

Persiapan Mental Anak yang Orangtuanya Menikah Lagi

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com/LS


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

0 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

Stella sherly 13 April 2020 - 13:56:27
Salam sejahtera ... mohon dukungan doanya saudara2... more..

Banner Mitra April Week 3


7253

Banner Mitra Maret Week 3