Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
967


Setelah memilih diam dalam waktu yang cukup lama, Presiden Joko Widodo (Jokowi) tiba-tiba muncul membawa pesan hangat dan mendamaikan situasi bangsa yang memanas menyusul kemelut Pilkada dan vonis hukuman yang dijatuhkan terhadap Gubernur DKI Jakarta non aktif Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).

Presiden Jokowi bahkan tidak tampil sendirian. Jokowi mengambil kesempatan untuk duduk bersama dengan tokoh-tokoh lintas agama Indonesia, diantaranya Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Maruf Amin, Sekjen Pengurus Besar Nahdatul Ulama (PBNU) Helmi Faishal Zaini, Ketua Majelis Hukum dan HAM PP Muhammadiyah Siful Bahri, Ketua Konferensi Wali Gereja Ignatius Suryo Hardjoatmodjo, Ketua Persekutuan Gereja-gereja Indonesia Henriette T. H Lebang, perwakilan Umat Budha Indonesia Hartati Murdaya, Ketua Umum Parisada hindu Dharma Indonesia Wisnu Bawa Tenaya, Ketua Majelis Tinggi Agama Konghuchu Indonesia Uung Sendana L Linggarjati.  Dalam pertemuan yang digelar di Istana Merdeka, Jakarta pada Selasa (16/5) kemarin, mereka bersama-sama membahas komitmen setiap tokoh agama untuk mengembalikan persatuan dan kesatuan di tengah perbedaan yang ada di tanah air.

Dari berita yang berhasil dihimpun Jawaban.com, pertemuan presiden dengan tokoh-tokoh agama ini pun menghasilkan beberapa pesan penting:

Pertama, Presiden Jokowi memerintahkan Kapolri dan Panglima TNI untuk menindak tegas segala bentuk ucapan dan tindakan yang menganggu persatuan bangsa dan persaudaraan. Pernyataan ini disampaikan menyusul fragmentasi sosial yang muncul belakangan ini dan kian membahayakan keutuhan bangsa dan negara, diantaranya maraknya kekerasan atas nama agama dan intoleransi baik secara nyata maupun di dunia maya.

Kedua, Jokowi bersama tokoh agama akan bekerja sama untuk menciptakan kembali kebersamaan dan ketenangan di kalangan akar rumput. Hal ini dibuktikan dengan komitmen PBNU untuk setia mengawal Pancasila dan UUD 1945 dalam bingkai NKRI dan Bhineka Tunggal Ika. Sementara pihak MUI sendiri menyampaikan komitmennya untuk mendukung upaya pemerintah menjaga persatuan dan kesatuan bangsa serta upaya penguatan Pancasila dan UUD 1945 dalam bingkai NKRI dan Bhineka Tunggal Ika.

Ketiga, ormas keagamaan seperti Ketua Majelis Hukum dan HAM PP Muhammadiyah mendukung sikap tegas Jokowi dalam penegakan hukum. Penegakan hukum ini juga diharapkan bisa sesuai dengan koridor hukum. Nahdatul Ulama (NU) juga menyampaikan dukungan serupa.

Keempat, pemerintah dan tokoh lintas agama juga berpendapat untuk memanfaatkan momentum hari nasional untuk kembali memupuk persaudaraan dan kebersamaan.

Pertemuan Presiden Jokowi dan tokoh lintas agama ini dinilai menjadi titik awal untuk mendinginkan kecamuk politik yang belakangan ini muncul. Untuk mengetahui isi pidato selengkapnya bisa klik DI SINI.

Sumber : Berbagai Sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Muzammil Wh Wh 24 September 2017 - 21:42:02

Mengapa nilai nilai pancasila harus terimplementas.. more..

0 Answer

Muzammil Wh Wh 24 September 2017 - 21:38:45

Jelaskan secara singkat kekuasaan moneter

0 Answer

Muzammil Wh Wh 24 September 2017 - 21:36:34

Jelaskan secara singkat kekuasaan moneter

0 Answer


Baginda Bonifasius Hasibuan 23 September 2017 - 02:11:59
Saya mohon kpd saudara² seiman di dalam Tuhan Yes... more..

Yuriko Setiawan 20 September 2017 - 22:15:44
Shalom. Sy Yuriko & suami sy Andi Irawan di Bdg, m... more..

Daniel Sadana 17 September 2017 - 18:48:33
Shaloom, mohon bantu doa, aga rkeadaan ekonomi kam... more..

Johanes Sutanto 17 September 2017 - 17:12:06
Hallo, saya Mau request untuk pekerjaan. Bantu DO... more..

Banner Mitra Week 4


7305

Line Jawaban