Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
20534


Saat Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), pemimpin Kristen yang dikenal jujur dan tegas, itu dijatuhi hukuman 2 tahun penjara oleh Hakim Pengadilan Negeri Jakarta pada Selasa, 9 Mei 2017 kemarin, air mata berurai di wajah setiap pendukungnya. Jika kita saja yang hanya sebagai pengagum atau pendukungnya bisa melinangkan air mata dengan hati yang dibalut rasa pedih, apalagi seorang Veronika Tan, istri sang gubernur yang setia mendampingi Ahok sepanjang perjalanan karirnya memimpin Jakarta.

Kalau kita bertanya 'Kenapa Ahok tetap bisa terlihat kuat, tabah dan tegar meski dijatuhi hukuman 2 tahun penjara? Ada apa dengan dia? Apakah dia sudah mati rasa? Sekuat itukah seorang Ahok? Ahok tetaplah manusia biasa yang juga punya kelemahan diri. Dia juga tetap bisa menangis, apalagi menangis pilu atas kasus yang menimpanya. Tapi sebagai seorang pemimpin, dia berusaha bersikap kuat dan tabah.

Kekuatan yang dimiliki seorang Ahok ini tak terlepas dari orang-orang terdekat dalam hidupnya, mulai dari Veronika Tan, ketiga anaknya (Nicholas, Nathania dan Daud) serta imannya kepada Tuhan.

Apa peran masing-masing dalam membentuk karakter seorang Ahok? Dimulai dari Veronika Tan. Saat kita sedih dan tak terima dengan hukuman yang diterima Ahok, apakah kita pernah bertanya bagaimana perasaan seorang Veronika? Sebagai istri dari seorang pejabat negara dan politikus, Veronika menjalani peran yang cukup rumit dalam menjaga keseimbangan kehidupan dalam keluarganya. Saat Ahok harus diterpa beragam berita negatif yang sengaja ditebarkan oleh musuh-musuh politiknya, sebagai istri dia tetap turut merasakan beban itu. Dia juga harus ikut menanggung apa yang mesti ditanggung Ahok. Sebagai seorang ibu, Veronika juga harus mampu memberikan pengertian kepada ketiga buah hatinya soal kondisi yang sedang dihadapi sang ayah. Mudah? Tidak sama sekali! Sosok Ahok yang kita lihat tegar, tenang, jujur dan teguh pada prinsip hidupnya adalah hasil dari pendampingan ideal seorang istri bernama Veronika Tan. Demikian pepatah berkata ‘Dibalik seorang pria yang sukses, selalu ada wanita hebat’. 

(Baca Juga : Inilah Tindakan Romantis Ahok kepada Sang Istri)

Sementara kehadiran ketiga buah hatinya juga turut membentuk Ahok menjadi seorang ayah dan sekaligus pemimpin yang tegas. Hal ini disampaikannya dalam suatu kesempatan ketika dirinya membawa seluruh keluarga ke posko pemenangan di Rumah Lembang. “Saya adalah orang yang percaya kekuatan dibangun dari keluarga. Dalam bekerja, kita mau tidak mau libatkan keluarga. Itu juga yang saya ucapkan pada anak-istri dalam setiap keputusan,” ucap Ahok.

Pernyataan ini jelas sekali menggambarkan bagaimana Ahok juga ditempah menjadi pemimpin yang jujur dan mau bekerja sama melalui anak dan istrinya. Dengan itu, seluruh keluarga memahami betul bahwa apa yang dikerjakan oleh sang ayah bukan semata-mata hanya untuk kepentingan dirinya, tetapi sebagai sebuah keluarga mereka saling mendukung dan berjuang untuk kepentingan orang banyak.

Di atas dari kekuatan yang dia dapatkan dari istri dan anak-anaknya, Ahok juga dikenal sangat taat dalam keyakinannya. Dia adalah pemimpin Kristen keturunan China pertama yang memimpin ibu kota. Karena latar belakang itulah dirinya ditolak dan difitnah oleh sejumlah kaum mayoritas di tanah air. Meski banyak mendapat perlawanan, Ahok tak sedikit pun mundur dari visi yang diberikan Tuhan atasnya. Bahkan di suatu kesempatan yang lalu, dia terang-terangan menyampaikan keteguhan imannya untuk berani mati. “Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan,” katanya seperti dikutip dari ucapan Rasul Paulus dalam Filipi 1: 21. Ahok menyadari betul bahwa kekuatannya hanya berasal dari Tuhan saja. Karena itu, dia tidak pernah gentar menghadapi lawan-lawan politiknya dan orang-orang yang menolaknya.

(Baca Juga : Baca Alkitab dan Doa, Agenda Wajib Ahok Setiap Pagi)

Sebagai manusia biasa, Ahok tetap saja punya kekurangan sama seperti kita. Ucapan-ucapannya yang lantang dan tegas tapi mengandung kebenaran dan kejujuran justru membawanya masuk ke dalam situasi yang tak pernah terbayangkan, dijerat sebagai pelaku penista agama. Kesilapannya mengucapkan ayat kitab suci agama tertentu memang adalah titik kelemahan yang membuatnya harus terhenti menunaikan mandate kenegaraan sebagai Gubernur DKI Jakarta. Tapi semoga dengan kasus yang menjeratnya saat ini, Tuhan menambah-nambahkannya kekuatan baru dan membentuknya menjadi pemimpin yang lebih baik.

Ahok adalah figur seorang suami, ayah, pemimpin dan hamba yang taat dan patut diteladani. Semoga setiap ayah dan suami bisa mencontoh kepemimpinannya dalam kehidupan rumah tangga masing-masing.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

opo lesar makatempuge 23 September 2017 - 10:47:34

keberuntungan di tahun 2017

0 Answer

Irvan Dwitanto 23 September 2017 - 06:31:01

Jelaskan langkah-langkah membuat cerita fantasi ba.. more..

0 Answer

Prily Zusena Sebayang 22 September 2017 - 23:12:04

Bagaimana mendengar suara Tuhan

1 Answer


Baginda Bonifasius Hasibuan 23 September 2017 - 02:11:59
Saya mohon kpd saudara² seiman di dalam Tuhan Yes... more..

Yuriko Setiawan 20 September 2017 - 22:15:44
Shalom. Sy Yuriko & suami sy Andi Irawan di Bdg, m... more..

Daniel Sadana 17 September 2017 - 18:48:33
Shaloom, mohon bantu doa, aga rkeadaan ekonomi kam... more..

Johanes Sutanto 17 September 2017 - 17:12:06
Hallo, saya Mau request untuk pekerjaan. Bantu DO... more..

Banner Mitra Week  3


7306

advertise with us