Share this article :

Daripada Kepahitan Karena Dikecewakan Sesama Orang Kristen, Lebih Baik Lakukan 9 Hal Ini…

 Mon April 24th, 2017
 4479

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Contributor
 

Daripada Kepahitan Karena Dikecewakan Sesama Orang Kristen, Lebih Baik Lakukan 9 Hal Ini… Sumber : Crosswalk.com

Orang-orang Kristen seringkali mengaku kecewa dengan teman-teman seiman. Akibatnya, muncullah kepahitan yang terus berakar dan berakar dan menyebabkan hubungan menjadi rusak, perspektif yang tidak benar akan kekristenan atau iman seseorang dan juga kebencian yang justru merusak diri sendiri.

Mungkin orang-orang yang mengecewakan itu adalah pendeta gereja sendiri.

Mungkin juga seseorang yang ahli dalam teologi.

Mungkin seorang Kristen yang sudah dikenal luas di berbagai belahan dunia.

Banyak orang yang mulai kecewa karena ternyata hidup mereka nggak seperti yang kita bayangkan; Harusnyakan dia jadi teladan! Harusnya kan dia nggak bersikap begitu; nggak mengeluarkan kata-kata seperti itu dan sebagainya. Kita kecewa, marah, sedih dan mulai kepahitan.

Bagaimana seharusnya kita menyikapi orang-orang Kristen demikian? Bagaimana harusnya kita mengatasi kekecewaan atas sikap orang lain terhadap kita? Apa yang seharusnya kita lakukan untuk menyikapinya?

Daripada kita kepahitan terhadap orang-orang Kristen yang sudah mengecewakan kita, lebih baik lakukan 9 hal ini:

1. Semua orang berdosa

Roma 3: 23 mengingatkan kita bahwa tak seorang manusia pun saleh atau hidup tanpa dosa. Setiap orang memang dari sejak mulanya hidup dalam dosa, karena itu kita membutuhkan Juruslamat dan memperoleh kasih karunia-Nya atas hidup kita.

Jadi, jangan pernah menghakimi orang lain, karena penghakiman yang kita timpakan kepada orang lain akan ditimpakan kepada kita. Jangan bersungut-sungut atas dosa atau kesalahan orang lain.

2. Akan lebih baik ketika kesalahan orang lain tersingkap

Efesus 5: 11-14 mengatakan, “Janganlah turut mengambil bagian dalam perbuatan-perbuatan kegelapan yang tidak berbuahkan apa-apa, tetapi sebaliknya telanjangilah perbuatan-perbuatan itu. Sebab menyebutkan sajapun apa yang dibuat oleh mereka di tempat-tempat yang tersembunyi telah memalukan…..”

Ketika Tuhan mengekspos sisi gelap kehidupan atau hati seseorang, itu artinya Tuhan masih mengasihi dan memberikan kesempatan bagi kita untuk bersyukur kepada-Nya atas kasih karunia yang mengampuni kita.

Sementara bagi kita sendiri, Tuhan ingin kita bukan orang-orang yang mengumbar-umbar kesalahan orang lain tapi justru harus belajar dari kesalahan itu supaya kita tidak terjatuh dalam kesalahan yang sama. Hendaknya kesalahan orang lain mengajarkan kita untuk beroleh hati yang bijaksana.

3. Setiap orang Kristen harus memikul salib Kristus

Ia sendiri telah memikul dosa kita di kayu salib, sehingga kita beroleh kehidupan. Karena bilur-ilur-Nya kita sudah sembuh (1 Petrus 2: 24 ). Jadi, dari waktu ke waktu kita harus memegang ayat pengingat ini sebagai seorang Kristen. Bukan berarti kita punya hidup yang sempurna seperti nggak boleh dengar lagu sekuler ini atau nggak bisa menonton film-film yang bukan berbau rohani. Kita menjadi orang-orang Kristen karena kita telah menempatkan iman kita kepada Yesus dan karya penebusan-Nya di kayu salib. Penderitaan salib diperlukan karena dosa-dosa kita. Yesus harusnya tidak perlu digantung di kayu salib karena sikap pendeta kita yang mengecewakan. Namun Yesus sudah mengampuni-Nya sejak Dia disalibkan. Karena itu, yang menjadi tugas kita adalah melepaskan pengampunan atas orang-orang tersebut.

4. Sampaikan kebenaran dengan cinta kasih

Sebagai orang-orang seiman, kita harusnya saling melindungi dan membimbing satu sama lain yaitu dengan cara menyampaikan kebenaran dengan cinta kasih. Yohanes 17: 17 berkata, “Kuduskanlah mereka dalam kebenaran; firman-Mu adalah kebenaran. Kuduskanlah mereka dalam kebenaran; firman-Mu adalah kebenaran.” Tuhan ingin kita menjadi saudara bagi orang-orang se-iman. Ketika mereka jatuh dalam dosa, menjadi tanggung jawab kita untuk mengingatkan mereka sesuai dengan kebenaran firman Tuhan. Jangan pernah membiarkan seseorang hidup dalam kesalahan yang dia tak pernah sadari.

5. Jangan bergosip

Roma 1: 29 dan Titus 3: 2 mendesak kita supaya jangan hidup dalam rupa-rupa kelaliman atau kehidupan yang dipenuhi dengan gossip atau hal-hal yang tidak benar. Karena mengumbar-umbar kesalahan atau dosa orang lain hanya akan memperburuk hubungan kita dengan dia dan begitu juga hubungannya dengan Tuhan dan sesama.

6. Nilailah diri sendiri sebelum menilai orang lain

Matius 7: 3-5 mengingatkan kita supaya jangan mudah menilai orang lain, tetapi seharusnya kita terlebih dahulu menilai diri kita sendiri. Kita hanyalah pribadi yang munafik jika hanya menilai orang lain dan menanggapi dosa orang lain dengan penuh rasa jijik atau umpatan karena kita menilai diri kita adalah pribadi yang benar.

Kadang kala dosa yang kita buat bahkan membuat kita menjadi buta dan tidak peka saat orang lain sedang terjatuh dalam hidupnya. Padahal, Alkitab mengajarkan kita supaya kita senantiasa penuh kasih terhadap orang-orang se-iman. Kareana itu kita harus terlebih dahulu merasa prihatin dengan dosa kita sendiri. Bila perlu ucapkan doa seperti saat Raja Daud berdoa dalam Mazmur 139: 23-24.

7. Ampunilah orang yang bersalah kepada kita

Saat peristiwa penembakan di Charleston pada tahun 2015 lalu, USA Today mempublikasikan sebuah artikel soal bagaimana seorang pria harus merelakan  istri dan anak perempuannya yang menjadi korban pembunuhan brutal tersebut. Saat ditanyai tentang apa yang akan dia katakana kepada sang pelaku pembunuhan jika diberi kesempatan, dia berkata, “Aku akan berkata ‘Aku mengampunimu’. Jika dia mencium pipiku, aku akan menciumnya kembali’. Ini adalah gambaran bagaimana pengampunan bekerja. Pengampunan seringnya memang merupakan jalan yang sangat bertolak belakang dengan apa yang kita alami. Tapi Alkitab mengingatkan ita bahwa kita mampu mengampuni karena kita sudah diampuni terlebih dahulu.

Tetapi hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu.” (Efesus 4: 32)

8. Dunia menyaksikan hidup orang-orang Kristen

Identitas kita sebagai orang Kristen adalah orang-orang yang penuh kasih dan menjadi teladan dalam segala hal. Karena itu, saat kita gagal menerapkan hal ini maka seluruh dunia akan menontonnya. Dan saat kita mampu menjadi teladan sebagaimana Tuhan memanggil kita, dunia juga menontonnya.

Kita adalah alat Tuhan yang digunakan-Nya untuk memberitahu dunia tentang pribadi-Nya. Jadi responmu terhadap apa yang terjadi dalam hidupmu menentukan bagaimana orang lain menilaimu juga.

9. Daripada membenci lebih baik mendoakan mereka

Saat seorang Kristen melakukan hal yang menyimpag dari kebenaran, kita harusnya melakukan sesuatu. Tuhan sudah memberi kita rencana dua arah. Pertama, akui kesalahan kita terlebih dahulu dan kedua, mari saling mendoakan. Karena doa orang benar itu punya kuasa besar (Yakobus 5: 16).

Jika orang lain memang terbukti melakukan kesalahan, jangan menghakiminya tapi berdoalah bagi dia. Doa adalah solusi yang sangat sederhana untuk menjauhkan kita dari risiko yang lebih besar ketika kita disakiti orang lain.

Jadi, Sembilan hal ini penting sekali untuk kita pahami bersama. Karena menjadi orang Kristen itu memang tidak menjamin kita untuk tidak akan dikecewakan oleh tean se-iman lainnya. Kita juga pasti pernah berdosa dengan menyakiti diri sendiri atau orang lain. Dan kita semua pernah jatuh dalam kecemaran dan melanggar standar kekudusan Allah. Tapi, bukan berarti kita tidak bisa kembali lagi ke jalan-Nya. Tuhan senantiasa membuka jalan pengampunan bagi kita yang mau kembali kepada-Nya dengan sungguh-sungguh. Jika Tuhan saja tetap terbuka memberikan kita pengampunan, mengapa tidak kita dengan sesama saudara se-iman dan sepelayanan yang mungkin sudah menyakiti kita. Jangan biarkan hidupmu penuh dengan luka dan kepahitan karena dosa orang lain, sebaliknya lepaskan pengampunan dan biarkan Tuhan yang bekerja dalam hidupnya.

Jika saat ini ada diantara kamu yang masih menyimpan kepahitan terhadap sesame orang Kristen, siapapun itu, mari hari ini belajar untuk menyerahkannya kepada Tuhan dan minta Tuhan menolongmu untuk tidak menghakimi mereka yang berbuat kesalahan atas mu.

Sumber : Crosswalk.com/jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Gare HogPok 23 May 2017 - 10:28:16
Selamat pagi dan salam Sejahtera bagi kita semua. ... more..

Tato' Tambing 22 May 2017 - 09:09:32
Syallom selamat pagi, mohon di doakan untuk hubung... more..

santos 22 May 2017 - 00:14:34
Mohon doanya agar usaha saya yang sedang saya kemb... more..

bagus eko sugiono 19 May 2017 - 00:44:36
saya tidak tau harus crita ke siapa lagi..saya bin... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Indahnya Janji Tuhan Walau Harus Menunggu Selama 10 Tahun
Indahnya Janji Tuhan Walau Harus Menunggu Selama 10 Tahun
Harapan kebanyakan setelah pernikahan adalah kelahiran seorang anak. Namun tidak semua pasangan muda...