Share this article :

7 Pembelaan yang Sering Dilontarkan Saat Pacari Pria atau Wanita yang Tak Seiman

 Fri March 31st, 2017
 2206

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

7 Pembelaan yang Sering Dilontarkan Saat Pacari Pria atau Wanita yang Tak Seiman Sumber : www.cetmas.com

Kebenaran dari kehidupan cinta kita adalah bahwa Tuhan tidak punya urusan untuk memilih pasangan untuk setiap orang. Dan baginya, tak seorang pun yang sempurna atau istimewa untuk disandingkan sebagai pasangan hidup kita. Karena itu kita harus tahu bagaimana menentukan pasangan hidup yang layak.

Menentukan pasangan hidup yang tepat tidak selalu mudah dilakukan, khususnya kalau kita dibingungkan dengan standar dunia. Ada pertanyaan-pertanyaan yang bisa kita tanyakan tentang orang yang menarik perhatian kita, untuk membantu kita menentukan apakah orang itu adalah pilihan yang baik sebagai pasangan hidup.

Jadi pertanyaan-pertanyaan itu seperti ini:

Apakah dia orang Kristen?

Sudahkah dia mempunyai hubungan pribadi dengan Yesus, bertobat, dan menyerahkan hidupnya sepenuhnya kepada Yesus?

Apakah gaya hidupnya sudah mencerminkan seorang Kristen?

Kalau kita mengharapkan pernikahan kita berada dalam kehendak Tuhan, pasangan kita harusnya seorang yang memiliki keyakinan yang sama seperti kita. Dan hidup dalam hubungan rohani yang sama dengan Tuhan. Dia juga harusnya menunjukkan tanda-tanda nyata pertumbuhan rohani. Hal ini harus kita pertimbangkan karena Rasul Paulus bahkan mengingatkan kita supaya menikahi seorang yang sepadan (2 Korintus 6: 14).

Meskipun hal ini sudah sangat jelas kita tahu, tapi tetap saja banyak orang yang dimabuk cinta dengan seorang yang tidak seiman mulai melakukan pembenaran dan pembelaan. Ada banyak pembelaan yang dilontarkan dan inilah 7 diantaranya.

1. Dia bukan orang Kristen memang, tapi dia baik kog

Firman Tuhan sangat jelas menyampaikan kalau orang-orang yang baik saja tetap tidak bisa masuk ke surga tanpa Yesus. Seorang yang tidak percaya tidak bisa menjadi satu roh dengan orang yang percaya karena mereka berdua bahkan tidak berada di jalan yang sama.

2. Dia lebih sopan dibandingkan sebagian besar orang Kristen yang aku kencani.

Kelakuan yang sopan dan penuh hormat memang penting, tapi dalam jangka panjang hal ini tidak bisa mengisi kekosongan karena keduanya tidak punya kesatuan roh.

3. Dia tidak mau jadi Kristen karena dia nggak mau jadi orang yang munafik

Alasan ini sama sekali nggak masuk diakal. Karena ini tentu saja hanya alasan untuk menghindar dari persoalan iman yang bagi orang Kristen adalah hal yang sangat prinsipil.

4. Dia mau kog anak-anak kami kelak pergi ke gereja bersamaku, karena itulah aku menyukainya.

Kebenarannya adalah anak-anak yang dilahirkan dalam keluarga yang orang tuanya beda agama, seringnya akan mengalami kebingungan rohani. “Kenapa aku harus ke gereja? Ayah kog nggak pernah kog.” Dan inilah awal dari konflik dalam rumah tangga.

5. Kami punya banyak kesamaan di luar sana.

Pada tingkat yang paling mendasar, tingkat rohani, orang yang percaya dan orang yang tidak percaya tidak punya kesamaan sama sekali. Kesamaan yang semu tidak cukup untuk menjaga kelangsungan suatu hubungan yang tidak punya pusat rohani yang sama.

6. Aku rasa dia terbuka. Mungkin aku bisa bersaksi ke dia selama kami pacaran.

Perlu kita tahu kalau dia tidak berubah untuk bisa mendapatkanmu, dia tidak akan berubah untuk bisa tetap bersamamu. Sekali kamu menurunkan standar untuk mendapatkannya, atas dasar apa nantinya kamu ingin berusaha untuk meningkatkannya lagi?

7. Aku bilang ke dia kalau dia harus jadi orang Kristen. Jadi dia memilih menerima Kristus.

Kalau dia memang tulus hal ini mungkin bisa diterima. Tapi kalau dia Cuma memakai hal ini sebagai trik saja untuk mendapatkanmu, kamu sedang dalam bencana besar! Memaksa seseorang untuk menganut sebuah keyakinan karena (dipaksa oleh) cinta hanya akan membuat hidup kalian menderita.

Sedang dalam kasus lainnya, beberapa orang yang sudah mencapai batas usia tertentu dan belum menikah akan menghadapi ketakutan tersendiri. Karena itulah mereka justru cenderung menurunkan standar yang seharusnya dan mulai menerima calon pasangan yang bagaimana pun untuk dinikahi.

Banyak sekali orang yang tentu merasakan hal ini. Tapi dengan jelas firman Tuhan mengatakan bahwa kita harus menikah dengan sesama orang percaya.

Sumber : Myles Munroe dari buku waiting and dating

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Humble Man 25 July 2017 - 00:12:21
Dear all, saya minta tolong dibantu doa untuk supa... more..

Roxel Christiancen 24 July 2017 - 08:11:01
Shalom teman teman. Saya mempunyai suatu permasala... more..

Jonathan Stanlie 21 July 2017 - 11:56:55
Teman - teman, Saya bersama pasangan saat ini sed... more..

ElizaBeth Lokaputra 18 July 2017 - 21:47:30
Rekan seiman saya minta didoakan untuk 1.mendapat... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Tenang Anda Tidak Sendirian!
Tenang Anda Tidak Sendirian!
Ada berapa banyak wanita di dunia ini yang ingin menjadi wanita kepala rumah tangga (WKRT)?...