Share this article :

7 Hal Profetik yang Dinyatakan Allah Lewat Hidup Yohanes Pembaptis

 Mon March 13th, 2017
 545

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

7 Hal Profetik yang Dinyatakan Allah Lewat Hidup Yohanes Pembaptis Sumber : cbyg.tk

Yohanes Pembaptis selalu menjadi salah satu orang yang paling menarik dalam sejarah manusia. Dia adalah seorang outlier, di luar kehidupan normal, dan dikutip oleh Yesus sebagai orang besar yang pernah dilahirkan (Matius 11: 11). Sejak Yesus memberikan Yohanes pengesahan menakjubkan, kita perlu belajar sebanyak-banyaknya tentang hidup.

Berikut 7 hal profetik yang dinyatakan Allah dalam hidup Yohanes Pembaptis.

1. Dia memiliki orang tua yang saleh

Yohanes hidup di dalam Tuhan mulai dari lahirnya karena dia penuh dengan Roh kudus sejak dalam rahim ibunya (Lukas 1: 15). Supaya hal itu terjadi, ibunya harus berjalan bersama Roh Tuhan. Kedua orangtuanya, Zakharia dan Elisabet berjalan tanpa cacat dihadapan TTuhan (Lukas 1: 6). Ini bukan soal kecelakaan, karena Alkitab mengajarkan kita betapa pentingnya peran orang tua dalam membentuk kepribadian anak (Ulangan 6: 6-9; Amsal 22: 6).

2. Kelahiran Yohanes sesuai dengan ungkapan profetik yang didengar ayahnya

Zakharia, sang ayah, sudah mendengar soal rancangan Allah akan Yohanes saat dia bertemu dengan malaikat (Lukas 1: 11-23). Setelah kelahiran Yohanes, Zakharia menerima nubuatan tentang panggilan dan takdirnya untuk berbicara kepada anaknya Yohanes (Lukas 1: 69-79). Nubuatan yang disampaikan malaikat kepada Zakharia mendorong kita untuk melakukan hal serupa kepada anak-anak kita. Kita juga penting untuk menyampaikan firman Tuhan atau hal-hal yang baik kepada anak kita, sehingga kelak mereka akan menjadi seperti ucapan tersebut.

3. Yohanes Pembaptis adalah teladan hamba yang baik

Yohanes Pembaptis datang dalam semangat dan kekuatan Nabi Elia (Lukas 1: 17). Hal ini berarti bahwa ia datang untuk melanjutkan pelayanan seperti Nabi Elia, yang meruntuhkan benteng agama dan membalai kembali para ayah dan anak ke jalan Tuhan. Setiap kita membutuhkan model pelayan seperti Yohanes, karena dia menginspirasikan kita soal bagaimana kita kembali menghidupkan kembali panggilan kita.

4. Yohanes menghabiskan 30 tahun untuk dipersiapkan sebelum siap melayani

Banyak orang yang buru-buru untuk melakukan panggilan hidup mereka, meskipusn sebenarnya mereka masih belum siap. Mereka mencoba melakukan hal-hal besar padahal mereka masih belum siap. Yohanes Pembaptis tinggal di padang gurun mempersiapkan pelayanannya selama 30 tahun sampai dia benar-benar siap (Lukas 1: 80). Padahal, dia justru hanya melayani dalam waktu yang singkat; Yesus mengatakan pelayanan itu hanya selama satu musim saja (Yohanes 5: 35). Beberapa ahli mengklaim kalau Yohanes hanya melayani selama dua setengah tahun saja.

5. Yohanes menghabiskan banyak waktu sendiri bersama Tuhan di padang gurun

Yohanes memang tinggal di padang gurun hampir sepanjang hidupnya (Lukas 1: 80). Ditambah dengan instruksi syang diberikan oleh mailaikat kepada ayahnya Zakharia, tampaknya Yohanes seolah-olah hidup dengan fokus untuk melayani Tuhan saja (Luaks 1: 14). Hal ini membuktikan bahwa hidup Yohanes memang dihabiskan hanya untuk bersama dengan Tuhan. Berbeda dengan kita yang justru hanya menghabiskan banyak waktu untuk mengerjakan kesibukan kita dan lupa untuk mengambil waktu bersama Tuhan.

6. Yohanes tidak takut menyampaikan kebenaran

Salah satu ciri khas seorang Yohanes Pembaptis adalah bahwa dia tidak takut untuk menyampaikan kebenaran kepada para pemimpin politik dan agama. Yohanes bahkan dengan berani menegur Raja Herodes atas kejahatan yang dilakukannya. Karena itu pula dia dipenjarakan (Lukas 3: 18-20). Dia juga disebut pemimpin agama Israel sebagai keturunan ular beludak dan memperingatkan mereka untuk tidak menerima murka Allah (Matisu 3: 7-10). Yohanes menjadi hamba Allah yang paling berani untuk menyampaikan kebenaran Firman Tuhan kepada banyaks orang.

7. Yohanes tahu panggilan terbesarnya

Banyak pemimpin saat ini yang tidak tahu tentang panggilan terbesar mereka adalah untuk mempersiapkan jalan bagi generasi lain untuk melakukan hal-hal yang lebih besar dari yang mereka lakukan saat ini. Sebagian besar transisi dari satu pemimpin ke pemimpin lainnya justru gagal karena berbagai alasan. Yohanes Pembaptis adalah pribadi yang sukses menjadi pembuka jalan karena ia mengerti panggilan terbesarnya untuk mempersiapkan jalan bagi seorang pribadi yang paling dinantikan dunia. Dia bahkan tidak membiarkan egonya sendiri dan juga tidaknyamanannya mempengaruhinya untuk tidak melakukan panggilan itu (baca Yohanes 3: 25-30). Itu mungkin jadi alasan besar bagi Yesus menyebut Yohanes sebagai tokoh besar yang pernah ada.

Tentu saja pengetahuan soal Yohanes Pembaptis ini sangat penting untuk kita renungkan. Karena Tuhan juga ingin kita menjadi salah satu teladan yang benar seperti Yohanes yang bisa dipakai untuk melakukan kehendak-Nya di dunia dan dengan berani menyampaikan kebenaran sekalipun harus melawan para penguasa-penguasa yang berbuat curang.

Sumber : Charismamag.com/jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
tafaustnenit 28 March 2017 - 06:21:30
[b][url=http://www.ewatchme.com/da/]bedste schweiz... more..

tafaustnenit 28 March 2017 - 06:21:27
[b][url=http://www.tiffanyearrings.cn/da/]billige ... more..

tafaustnenit 28 March 2017 - 06:21:22
[b][url=http://www.hublotwatches.ac.cn/da/]schweiz... more..

tafaustnenit 28 March 2017 - 06:21:17

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Bersatu Mengerjakan Enam Perintah Tuhan yang Utama
Bersatu Mengerjakan Enam Perintah Tuhan yang Utama
Merupakan sebuah tulisan yang dibuat ketika penulis dalam kesesakkan, aniaya, dan tekanan. Melalui a...