Share this article :

Bawa Keluar Anaknya yang Ngambek di Restoran, Ayah Ini Justru Disalahkan Orang-orang

 Thu March 9th, 2017
 724

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Contributor
 

Bawa Keluar Anaknya yang Ngambek di Restoran, Ayah Ini Justru Disalahkan Orang-orang Sumber : Verywell.com

Semua anak pasti pernah berurusan dengan anak yang suka berteriak-teriak di pesawat atau anak yang menangis di bioskop. Saat hal itu terjadi, banyak orang di sekitar yang mungkin akan menyalahkan orangtua sembari berkata dalam hati ‘kalau belum bisa mengontrol perilaku anak ya jangan bawa anak keluar dong.'

Seorang penulis blogger Clint Edwards yang aktif membagikan soal tips pengasuhan anak membagikan soal tantangan-tantangan mengasuh anak yang dia alami saat ini, dan kadang itu adalah hal yang sangat sulit untuk dihadapi.

Edwards dalam sebuah tulisannya membuat judul artikel ‘No Idea What I’m Doing: A Daddy Blog’ (Tak Punya Ide Tentang Apa yang Aku Lakukan: Blog Seorang Ayah). Tulisan ini menjadi viral ketika dia menulis pengalamannya di satu hari saat dia dan istrinya membawa serta tiga anak mereka untuk makan malam. Tapi entah mengapa salah satu anaknya mulai bertingkah dan setelah selesai makan, Edwards segera mengambil tindakan untuk membawa keluar anaknya itu.

“Kami sekeluarga pergi untuk makan malam, dan dia (anakku) mulai marah karena ibunya nggak mengijinkan dia melemparkan potongan ayam. Jadi dia berteriak, berteriak dan berteriak, menendang-nendang, dan karena aku sudah selesai makan waktu itu, aku pun langsung menyeret dia keluar dari Red Robin (nama restoran makanan tersebut, red),” ucap Edwards.

Saat hal itu terjadi, dia bisa melihat bagaimana orang-orang di sekeliling memandang tindakannya kepada anaknya itu. “Aku membawanya melewati bar dan semua orang manatapku, sebagian besar dari mereka tidak punya anak, menurutku. Tidak ada seorang pun yang bersama anak-anak harusnya menatapku dengan wajah demikian, memutarkan bibir dan tampaknya mulai mengatakan “Kalau kamu tidak bisa mengontrol anakmu jangan bawa dia pergi keluar,” tulis Edwards.

Dia mengatakan bahwa putrinya itu memang baru berusia dua tahun dan masa-masa itulah dirinya hendak mengajarkan putrinya tersebut tentang berlaku benar di depan umum. “Satu-satunya cara yang akan aku lakukan untuk mengajarkan adalah untuk membawanya keluar dan menunjukkan kepadanya apa yang benar dan yang salah. Pelajaran ini butuh kesabaran, kerja keras, dan pengalaman yang nyata dan aku minta maaf kepada orang-orang yang jengkel dengan tingkah anakku,” lanjutnya.

Edwards mengatakan bahwa setiap orang pasti semasa kecilnya pasti pernah mengalami hal serupa. Orangtua akan melakukan hal yang sama kepada anaknya, dan itulah yang sedang dia lakukan untuk mengatasi anaknya yang mulai menjengkelkan di restoran.

Lebih lanjut, Edwards pun menulis di akun Facebook-nya bahwa orang lain harusnya memahami soal tantangan orangtua saat menghadapi anak yang menjengkelkan, bukan malah menilai dan menghakimi tindakan mereka. “Anka-anak mengjengkelkan saat mereka berteriak di restoran. Aku tahu, aku menghadapinya. Tapi sebelum kalian marah dan menghakimi, sadarilah bahwa apa yang kalian saksikan bukanlah sebuah pola asuh anak yang buruk, melainkan orangtua bekerja keras untuk memperbaiki situasi,” tulisnya.

Sebagian besar dari kita mungkin akan merasa kesal saat sanak-anak kecil yang di bawa ke tempat-tempat umum, seperti restoran, mall dan sebagainya, mulai menjerit, berteriak-teriak, menangis atau rewel. Saat hal itu terjadi, sebagain orangtua mungkin tidak mampu segera mengendalikan emosi anak. Tapi penting untuk diingat bahwa sifat menjengkelkan pada anak adalah sesuatu yang alamiah dan bukan karena kesalahan orangtua. Karena orangtua juga pasti akan melakukan yang terbaik untuk meredam emosi anak balita mereka.

Dari kasus yang dihadapi Edwards ini, para orangtua muda mungkin bisa belajar lebih banyak soal bagaimana seharusnya cara yang lebih baik untuk bisa mengontrol emosi anak saat dibawa ke tempat-tempat publik. Pengajaran soal pengasuhan yang baik memang harus dimulai sejak anak masih berusia belia. Orangtua bisa menyampaikan kepada anak soal apa yang benar dan yang salah. Apa yang bisa dan yang tidak bisa dilakukan di rumah, di sekolah atau di tempat-tempat publik. Inilah tugas berat yang dihadapi setiap orangtua yang memiliki anak-anak balita. 

Sumber : Refinery29.com/jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Yovita Anum Prihantari 19 April 2017 - 11:27:34
Kami berdoa untuk kesembuhan anak kami, Patrick 10... more..

aditya 13 April 2017 - 08:23:57
usaha saya pailit, utang banyak , tiap hari dimak... more..

William Gosal 10 April 2017 - 00:08:11
Mohon doakan supaya saya dapat memaafkan diriku at... more..

LAURENTIUS 6 April 2017 - 10:56:29
Mohon dukungan doa untuk mendapat pekerjaan..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Memilih Pasangan yang Terbaik
Memilih Pasangan yang Terbaik
Memilih pasangan hidup bukanlah hal yang mudah tapi harus dilakukan. Ada banyak pertimbangan yang ha...