Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Contributor
4762


Sejak kecil perempuan kelahiran Tasikmalaya ini sudah bercita-cita ingin menjadi seorang bidan. Cita-cita ini muncul dari kekagumannya kepada tindakan sang ibu yang dengan senang hati menolong perempuan-perempuan hamil yang akan bersalin di desanya yang tidak dilengkapi dengan fasilitas pelayanan kesehatan sejenis puskesmas dan klinik bidan.

Witnowati pun akhirnya berhasil meraih cita-cita masa kecilnya itu menjadi seorang bidan. Dengan gelar ini, dia berharap bisa mengikuti jejak sang ibu yang memberikan hidupnya untuk membantu dan menolong orang lain.

Selulus dari sekolah bidan, perempuan yang akrab disapa Wiwied ini pun menikah dengan kekasihnya, Edy Wibowo. Setelah menikah Wiwied pun bermimpi untuk membuka klinik pribadinya di rumah. Namun apa daya, nyatanya kehidupan Wiwied dan sang suami tidak sebaik yang mereka pikirkan. Saat itu, baik Wiwied maupun suaminya justru sama-sama pengangguran.

“Setelah saya lulus bidan. Kami menikah, tapi pada saat itu kami berdua belum mendapatkan pekerjaan. Saya masih nganggur, suami saya juga masih nganggur,” ungkap Wiwied.

Awal pernikahan itu menjadi masa paling sulit bagi keluarga Wiwied, khususnya dalam hal keuangan. Mereka tak punya cukup uang saat itu dan bahkan untuk biaya sewa kos-kosan pun masih dibayarkan oleh kakak Wiwied.

Setelah sekian lama masa penantiannya untuk mendapatkan pekerjaan, Wiwied pun menerima sebuah tawaran untuk bekerja di sebuah klinik meskipun hanya akan menjadi perawat saja. Sementara suaminya, Edy mulai bekerja sebagai sales di sebuah perusahaan.

Meskipun keduanya sudah bekerja, persoalan keuangan masih saja menjadi masalah. Wiwied tak kunjung mendapat gaji karena kondisi klinik yang sepi pengunjung. Kondisi ini cukup lama berlangsung, hingga pada akhirnya pemilik klinik memutuskan untuk menutup klinik tersebut.

“Saat mendengar klinik itu akan ditutup dan saya harus meninggalkan tempat itu, saya bingung. Saya sedih. Karena saya tidak tahu harus kemana. Harus tinggal dimana, apa yang harus saya lakukan. Semua perasaannya bercampur baur,” terang Wiwied.

Di tengah kondisi yang hampir putus asa, Edy lah yang selalu menguatkan Wiwied. Dia menguatkan sang istri dan mengingatkan bahwa Tuhanlah satu-satunya tempat untuk mengadu. Karena itu, hal yang mereka perlu lakukan adalah berdoa dan bukan justru khawatir dengan kondisi yang ada. “Suami hanya bilang, ‘Kita berdoa. Kita minta sama Tuhan, biar dikasih jalan, apa rencananya buat kita.’”

Saat pasangan ini sepakat menyerahkan segala pergumulan mereka kepada Tuhan, saat itu pula Tuhan membukakan jalan bagi mereka untuk pindah ke desa Cibodas, yang berlokasi di wilayah sekitar Lembang, Bandung.

Bermula dari sebuah garasi kecil yang mereka sewa, klinik Wiwied sedikit demi sedikit semakin berkembang. Keinginan Wiwied untuk menolong orang-orang akhirnya bisa dia lakukan di desa ini. Tanpa dukungan transportasi yang memadai, Wiwied mendatangi warga yang membutuhkan pertolongannya, dari rumah ke rumah dan dari desa ke desa.

“Saya melayani di desa Cibodas, bukan hanya di tempat (klinik saya) tapi saya juga harus berkunjung ke rumah-rumah karena jaraknya yang sangat jauh. Juga kurangnya transportasi di desa kami,” ucapnya.

Bagi Wiwied, menolong orang lain adalah sebuah kebahagiaan yang besar. Bukan soal uang yang dia terima, keselamatan orang-orang di sanalah yang terpenting. Meskipun dia merasa capek dan berjuang dengan segala tantangan yang dia hadapi untuk mencapai desa-desa yang dia layani. “Saya prinsipnya yang penting tertolong dulu, uang belakangan. Kepuasan buat saya bisa menolong mereka.”

Beranjak dari pelayanan medis yang dia lakukan, Wiwied pun berinsiatif untuk mendirikan sekolah bagi anak-anak usia belia atau PAUD. Sekolah ini dibangun sebagai tempat bermain bagi anak-anak belia yang belum mengecap pendidikan formal.

Sebagai suami, Edy Wibowo tetap mendukung sang istri dalam segala pelayanannya. Karena dia tahu bahwa apa yang dilakukan Wiwied adalah hal yang mencerminkan teladan Yesus. Bagi Edy, sang istri bukan hanya seorang bidan tetapi seorang pelayan masyarakat. “Suri tauladan Yesus adalah pedoman dari kehidupan kita. Sehingga apa yang kita lakukan menjadi sebuah implementasi yang diajarkan oleh Yesus Kristus,” tutur Edy.

Wiwied pun menyadari betul bahwa apa yang dia miliki saat ini adalah berkat Tuhan. Bahkan belas kasihan yang dia berikan kepada orang lain sumbernya dari Tuhan. Ia tahu bahwa Tuhan menempatkan dirinya di tempat yang tepat. “Tuhan menurut saya Tuhan yang hidup, Tuhan yang menolong saya, Tuhan yang mengasihi saya, Tuhan yang mengajari saya untuk mengasihi sesama yaitu Tuhan kita yang sama, Tuhan Yesus Kristus,” tandasnya. 

Sumber : Witnowati & Edy Wibowo

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Diar Eriviani 24 September 2017 - 11:48:17

membeli bisnis yang sudah ada

0 Answer

opo lesar makatempuge 23 September 2017 - 10:47:34

keberuntungan di tahun 2017

0 Answer

Irvan Dwitanto 23 September 2017 - 06:31:01

Jelaskan langkah-langkah membuat cerita fantasi ba.. more..

0 Answer


Baginda Bonifasius Hasibuan 23 September 2017 - 02:11:59
Saya mohon kpd saudara² seiman di dalam Tuhan Yes... more..

Yuriko Setiawan 20 September 2017 - 22:15:44
Shalom. Sy Yuriko & suami sy Andi Irawan di Bdg, m... more..

Daniel Sadana 17 September 2017 - 18:48:33
Shaloom, mohon bantu doa, aga rkeadaan ekonomi kam... more..

Johanes Sutanto 17 September 2017 - 17:12:06
Hallo, saya Mau request untuk pekerjaan. Bantu DO... more..

Banner Mitra Week 4


7305

advertise with us