Share this article :

Kenapa Gereja Harus Rayakan 40 Hari Pra-Paskah?

 Fri March 3rd, 2017
 3523

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

Kenapa Gereja Harus Rayakan 40 Hari Pra-Paskah? Sumber : Sesawi.net

Sebagai orang Kristen, kamu pasti tahu kalau angka 40 tampaknya begitu spesial, terbukti dari beberapa cerita Alkitab yang dikaitkan dengan angka 40. Misalnya cerita Nabi Nuh dan keluarganya yang tinggal dalam bahtera selama 40 hari, pengembaraan 40 tahun bangsa Mesir di padang gurun, masa puasa Yesus selama 40 hari di padang gurun. Lalu setelah jaman Yesus, orang Kristen sampai saat ini secara terus menerus merayakan 40 hari masa Pra-Paskah.

Tradisi 40 hari Pra-Paskah inilah yang sedang dirayakan orang Kristen. Pra-Paskah tahun ini dimulai sejak 1 Maret kemarin yang ditandai dengan perayaan Rabu Abu. Sebelum melangkah lebih jauh, mari menyimak apa sebenarnya Pra-Paskah itu? Pra-Paskah adalah periode waktu dimana orang Kristen Protestan dan Katolik menyambut hari Paskah atau Kematian dan Kebangkitan Yesus. Periode ini berlangsung selama 40 hari dan bertujuan untuk memperbaharui kerohanian, menjadi momen perenungan dan pengampunan dari dosa. Dalam perayaan Pra-Paskah ini orang Kristen juga mulai berpuasa selama 40 hari, dimana puasa ini diadopsi dari  puasa Yesus selama 40 hari di padang gurun sebelum memulai pelayanan-Nya.

Sejarah mulainya tradisi 40 hari Pra-Paskah

Kata Pra-Paskah atau disebut Lent berasal dari kata Anglo-Saxon yaitu “lencten” yang berarti ‘Spring’ atau semi dan lenctentid yang secara harafiah berarti ‘Springtide’ dan juga ‘March’ dimana umumnya Pra-Paskah selalu dimulai di bulan Maret.

The Canons of Nicaea (Kanoni Nicea) adalah sebutan pertama kali dari 40 hari puasa. Pada saat itu, pelaksanaan puasa cenderung sangat ketat, dimana umat Kristen hanya bisa makan satu kali sehari dan dilarang makan daging, telur, dan makan-makanan lezat lainnya.

Istilah Pra-Paskah sendiri tidak ditemukan dalam Alkitab. Matius 4 hanya berbicara soal masa puasa Yesus di padang gurun Yudea  selama 40 hari dan 40 malam menyendiri untuk puasa dan berdoa.   Karena itulah perayaan Pra-Paskah dipercayai sebagai bentuk tradisi yang menggambarkan tentang masa puasa Yesus. Tradisi ini pertama kali dimulai oleh gereja Katolik Roma, Episkopal, Presbiterian, Metodis dan Lutheran. Sementara hingga saat ini, gereja-gereja Baptis tidak merayakannya.

Beberapa rangkaian ibadah yang digelar dalam 40 hari Pra-Paskah

Kalau gereja Protestan biasanya hanya merayakan acara Kamis Putih dan Jumat Agung sebelum Paskah, gereja-gereja lain, khususnya Katolik, secara penuh merayakan beberapa rangkaian acara ini:

Rabu Abu : Menandai awal dimulainya Pra-Paskah

Minggu Palma : Satu minggu sebelum Paskah. Minggu Palem ini merupakan peringatan dari kedatangan Yesus ke Yerusalem. Di hari itu, banyak orang menyambut Yesus dengan daun palem dan menaruhnya di tanah saat Yesus melewati orang-orang Yerusalem dengan keledai.

Kamis Putih: Kamis Putih juga dikenal dengan Kamis Kudus. Perayaan ini dirayakan sebagai peringatan akan perjamuan terakhir Yesus dengan murid-murid-Nya, sebelum dia diserahkan.

Jumat Agung: Sebelumnya hari ini disebut dengan ‘Black Friday’ atau hari peringatan penyaliban dan kematian Yesus. Tapi seiring berkembangkan pemahaman teologis Kristen, ‘Black Friday’ diganti menjadi ‘Good Friday’ karena kematian Yesus harusnya adalah tanda kemenangan iman. Di hari ini, banyak orang Kristen akan melakukan kegiatan Jalan Salib, yang meliputi 14 doa dan refleksi tentang 14 kejadian yang menyebabkan kematian Yesus.

Minggu Paskah: Hari ini adalah puncak dari kemenangan umat Kristen karena tiga hari setelah kematian-Nya, Yesus bangkit kembali. Kebangkitan inilah yang merupakan peringatan besar yang paling bersejarah bagi umat Kristen dan juga peringatan akan karya Kristus yang telah mati di kayu salib demi menebus dosa-dosa dunia.

Dalam ajaran Kristen tradisional, hari Minggu melambangkan sebagai hari raya untuk mengenang kembali kebangkitan Yesus yang terjadi di hari Minggu. Karena itu, orang Kristen dulunya tidak akan berpuasa khusus di hari ini. Tapi seiring waktu, cara berpuasa dan merayakan Pra-Paskah selama 40 hari ini pun terus berubah hingga saat ini karena disesuaikan dengan pandangan dan peraturan masing-masing gereja.

Sumber : Berbagai Sumber

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Margareta Cahyo 26 June 2017 - 21:41:30
Selamat Malam Jawaban.com sungguh malam ini , Tuh... more..

Andry Randa 22 June 2017 - 18:41:49
Terpuji namamu ya Alllah atas segala penyertaan hi... more..

Harvey Jeremy 22 June 2017 - 00:20:39
Salam sejahtera untuk saudara semua, kiranya Tuhan... more..

Bryan inzaghi 16 June 2017 - 20:43:01
Sekarang aku ingin mendaftar ke sekolah negri yg k... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Pesan Singkat Yang Mengubah Hidupku
Pesan Singkat Yang Mengubah Hidupku
Kapan biasanya Anda mengucapkan kata ‘terima kasih’? Umumnya, kata ini akan muncul ketika Anda m...