Share this article :

Stress Karena Anak? Orangtua Kudu Baca Ayat Alkitab Ini

 Thu January 19th, 2017
 1434

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

Stress Karena Anak? Orangtua Kudu Baca Ayat Alkitab Ini Sumber : Google

Siapa bilang jadi orangtua itu gampang? Buat kamu yang udah jadi orangtua pasti lagi senyum-senyum sendiri pake ngangguk-ngangguk, dalam hati bilang ‘setuju banget!’. Entahlah ya, tapi secara personal penulis juga tahu kog gimana orangtua harus kerja keras ngurusin anak. Bukannya nggak bersyukur ya, karena Tuhan udah kasih anak sebagai anugerah dalam sebuah pernikahan. Tapi kan tetap aja, tanggung jawab jadi orangtua itu besar banget.

Sebagian orangtua mengaku stress dengan perilaku anak yang buruk. Ada juga orangtua yang stress karena harus mikirin biaya sekolah anak. Ada yang stress karena terbelit kasus kejahatan. Dan sederetan stress lainnya yang terus menghantui orangtua.

Tapi apa benar orangtua harus menghadapi stress yang berkepanjangan dan lupa untuk menikmati musim dimana Tuhan memberikan kesempatan jadi orangtua? Apa benar orangtua memang sudah ditakdirkan untuk selalu dirundung frustrasi sejak punya anak? Perlu diketahui, kalau kondisi orangtua sangat mempengaruhi anak. Misalnya, saat orangtua marah hal termudah yang bisa dijadikan pelampiasan kemarahan adalah anak. Anak akhirnya jadi korban dari sikap orangtua yang nggak tepat. Ujungnya, anak akan tumbuh dengan kepribadian penakut dan selalu hidup penuh tekanan.

Kamu adalah salah satu orangtua yang juga kadang kala merasakan frustrasi atau stress saat menghadapi anak, ingatlah ayat Alkitab ini.

Pertama : Saat kamu hendak mendisiplinkan anak, ada banyak cara tepat yang bisa diterapkan ke anak. Ajarkan anak untuk melakukan tindakan-tindakan yang baik dan menghindari kesalahan yang sering mereka lakukan.

“Hai bapa-bapa, janganlah sakiti hati anakmu, supaya jangan tawar hatinya.” (Kolose 3 : 21)

Didiklah anakmu, maka ia akan memberikan ketenteraman kepadamu, dan mendatangkan sukacita kepadamu. (Amsal 29: 17)

Kedua : Tunjukkan kalau kamu benar-benar mencintai anak-anakmu. Sama seperti Tuhan menunjukkan kasih-Nya kepada kita, orangtua juga perlu menunjukkan kasihnya ke anak-anaknya. Sehingga anak bisa tumbuh jadi pribadi yang merasa dicintai.

Tetapi yang terutama: kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa. (1 Petrus 4: 8)

Jadi jika kamu yang jahat tahu memberi pemberian yang baik kepada anak-anakmu, apalagi Bapamu yang di sorga! Ia akan memberikan yang baik kepada mereka yang meminta kepada-Nya." (Matius 7 : 11)

Ketiga : Sebagai orangtua, kamu nggak bisa terus menerus melindungi anak-anakmu dari tantangan di luar rua atau bahkan masalah-masalah yang terjadi di rumah. Tapi kamu bisa mempersiapkan mereka untuk menghadapinya sendiri.

Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanyapun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu. (Amsal 22 : 6)

Keempat : Nggak seorang pun tahu apa yang bakal terjadi dalam hidup. Tapi orangtua perlu mengambil keputusan terbaik untuk kesejahteraaan dan masa depan anak mereka. Baik soal pilihan sekolah atau universitas yang bakal mereka ambil. Ayat ini mungkin bisa jadi panduan:

Tetapi apabila di antara kamu ada yang kekurangan hikmat, hendaklah ia memintakannya kepada Allah, --yang memberikan kepada semua orang dengan murah hati dan dengan tidak membangkit-bangkit--,maka hal itu akan diberikan kepadanya. (Yakobus 1 : 5)

Biarlah teriakku sampai ke hadapan-Mu, ya TUHAN; berilah aku pengertian sesuai dengan firman-Mu. (Mazmur 119 : 169)

Kelima : Kejengkelan dan kegeraman bisa muncul sewaktu-waktu bahkan saat anak nggak mau mendengarkan apa kata orangtuanya. Dari pada emosian, orangtua kudu ambil tindakan positif untuk menghadapinya.

Ingatlah ayat yang berkata ‘anak-anak lelaki adalah milik pusaka dari pada TUHAN, dan buah kandungan adalah suatu upah.’ (Mazmur 127: 3) dan ‘jangan menganggap rendah seorang dari anak-anak kecil ini. Karena Aku berkata kepadamu: Ada malaikat mereka di sorga yang selalu memandang wajah Bapa-Ku yang di sorga.’ (Matius 18: 10).

Tuhan menghadirkan anak di tengah-tengah keluarga karena orangtua tersebut pasti sudah siap. Entah tantangan dan masalah apapun yang terjadi, tetaplah berharap ke Tuhan saja. Karena Dia nggak mungkin membiarkanmu hidup dalam frustrasi karena tanggung jawab jadi orangtua dianggap terasa begitu berat.

Sumber : CT/jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Gare HogPok 23 May 2017 - 10:28:16
Selamat pagi dan salam Sejahtera bagi kita semua. ... more..

Tato' Tambing 22 May 2017 - 09:09:32
Syallom selamat pagi, mohon di doakan untuk hubung... more..

santos 22 May 2017 - 00:14:34
Mohon doanya agar usaha saya yang sedang saya kemb... more..

bagus eko sugiono 19 May 2017 - 00:44:36
saya tidak tau harus crita ke siapa lagi..saya bin... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Indahnya Janji Tuhan Walau Harus Menunggu Selama 10 Tahun
Indahnya Janji Tuhan Walau Harus Menunggu Selama 10 Tahun
Harapan kebanyakan setelah pernikahan adalah kelahiran seorang anak. Namun tidak semua pasangan muda...