Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1405


Setiap tanggal 9 Januari setiap tahunnya, umat Katolik Filipina menggelar festival keagamaan besar Black Nazarene. Festival ini identik dengan acara arak-arakan patung batu Yesus yang berlutut dengan salib dibahunya.

Patung ini biasanya akan diarak mulai dari tempat penyimpanannya di Gereja Basilika Ng Nazareno di Quiapo menuju pusat kota Manila. Seperti yang dipercayai umat Kristen Katolik, patung Yesus itu memiliki kekuatan penyembuhan. Mereka percaya akan diberkati dan mengalami kesembuhan hanya dengan menyentuh patung tersebut.

Kepercayaan yang turun temurun inilah yang menarik minat jutaan umat Katolik Filipina hadir memeriahkan festival ini. Dan saat perayaannya pada Senin, 9 Januari kemarin, lebih dari satu juta orang hadir untuk berdoa dan mengalami mujizat.

Sementara pihak gereja penyelenggara meyakini jumlah peserta yang ikut diperkirakan akan mencapai 15 juta orang dan akan terus bertahan sepanjang acara berlangsung.

Jimray Bacomage (37), salah satu peserta yang hadir mengatakan kehadirannya dalam festival ini adalah untuk menyampaikan ucapan syukur atas berkat yang diberikan Tuhan bagi dia dan keluarganya. Dia juga bersyukur karena Black Nazarene menyembuhkan lengannya yang patah.

Mujizat yang dialami oleh banyak orang saat menyentuh patung tersebut telah menjadi daya tarik yang begitu besar. Demi menyentuhnya, jutaan orang yang hadir pun rela berdesak-desakan dan ada pula yang tetap setia menunggu selama berjam-jam untuk mendapat kesempatan menyentuhnya.

“Di satu sisi prosesi ini menirukan peristiwa di Kalvari: pengorbanan dan penderitaan yang Tuhan tanggung untuk keselamatan kita seperti ketika Yesus berjalan tanpa alas kaki, memikul salib ke Gunung Kalvari. Para peserta juga ingin membalasnya dengan berpartisipasi dalam penderitaan Tuhan kita dan masuk dalam Misteri Paskah Kristus,” ucap Pastor Jose Clemente Ignacio, pemimpin Basilika Black Nazarene.

Untuk mencegah segala ancaman yang tak terduga saat pelaksanaan arak-arakan patung Yesus, pemerintah setempat mengarahkan sebanyak 4000 tentara, polisi dan pekerja medis. Untuk mencegah ancaman teror lainnya, pemerintah juga sengaja memutus layanan telepon seluler selama acara. Selain itu, peserta juga dilarang keras menggunakan drone dan petasan.

Akibat kerumunan orang yang berdesak-desakan, sebanyak 100 orang mengalami luka ringan. Bisa dikatakan jumlah korban luka maupun tewas tahun ini jauh lebih sedikit dibandingkan dengan tahun 2016 silam, dimana sebanyak dua orang tewas dan lebih dari 1200 orang mengalami luka ringan.

Sumber : CT/jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Romian David Nababan 20 August 2017 - 15:46:42

lowongan pekerjaan

0 Answer

Albert 20 August 2017 - 13:35:50

Maaf saudara,bisakah aku bertanya yg menyangkut ma.. more..

1 Answer

stardust 19 August 2017 - 13:51:32

Saya ingin bunuh diri.. Ditengah semua masalah ken.. more..

1 Answer


Jimmy Sumampouw 21 August 2017 - 04:19:39
Saya kemasukan roh halus dalam tubuh saya dan roh ... more..

Franche Monay Manullang 15 August 2017 - 10:44:33
Syalom Bpk/Ibu. saya mohon dukungan doa, agar agar... more..

Tuliswan Pedro 15 August 2017 - 02:38:44
Tolong doakan agar karya SASTRA Fabel saya diterbi... more..

hendrik hutahaean 14 August 2017 - 04:23:31
Shalom JC... Saya Hendrik Hutahaean mohon bantuan ... more..

Banner Mitra Week  3


7288

Banner Mitra Week  3