Topic :
Berita Natal
Share this article :

Haruskah Anak Broken Home Diberikan Pilihan Untuk Merayakan Natal?

 Mon December 19th, 2016
 377

Artikel ini ditulis oleh :

budhianto marpaung

Official Writer
 

Haruskah Anak Broken Home Diberikan Pilihan Untuk Merayakan Natal? Sumber : The Stir

Natal yang ideal bagi seorang anak adalah ketika ia bisa merayakannya dengan ayah dan ibu kandungnya. Namun, harus diakui, kenyataannya ada yang tidak seperti itu. Ketika pasangan suami-istri merasa rumah tangga yang mereka jalani tidak bisa dilanjutkan, mereka akhirnya memutuskan untuk berpisah – menjalani kehidupan masing-masing.

Hubungan ini bukanlah hubungan yang Allah mau, tetapi ini adalah faktanya yang sekarang belum berubah. Lalu bagaimana agar anak tidak kehilangan sukacita dan damai Natal di dalam kondisi yang tidak ideal bagi mereka (broken home)? Haruskah mereka diberikan pilihan untuk mau merayakan Natal kali ini dimana?

Bukan perkara mudah memang untuk membicarakan hal ini dengan seorang anak. Biar bagaimanapun ia pasti mengasihi ayah dan ibunya. Tidak tega rasanya untuk menyatakan apa yang sedang terjadi kepadanya.

Pertama yang harus dilakukan, tentu saja adalah berdoa. Berdoalah agar anak Anda tetap memperoleh sukacita, damai sejahtera di Natal kali ini. Lalu, hal kedua yang Anda perlu lakukan di saat doa adalah minta hikmat Tuhan untuk hal yang sulit ini. Dapatkan jawabannya dari pembacaan firman Tuhan dan hubungan setiap hari dengan-Nya.

Setelah memperolehnya (percayalah Anda pasti mendapatkan jawaban/ arahan/ hikmat dari Tuhan bagaimana melakukannya), mulailah berbicara kepada anak Anda. Katakan, bahwa di Natal ini, dia akan merayakan Natal di tempat ayah (jika Anda yang membaca ini adalah seorang ibu) atau ibu (jika yang Anda yang membaca ini adalah seorang ayah).

Tunjukkan antusiasme ketika Anda menyatakannya kepada sang anak. Bila, dia merespon dengan wajah kesedihan, ungkapkan bahwa ini bukanlah sesuatu yang harus ditangisi karena orang yang ada di sana adalah orangtua sang anak juga.

Tidak ada salahnya, jika Anda menyampaikan dimana kah Anda akan merayakan Natal. Pastikan anak mengetahui bahwa di hari Natal, Anda akan menelepon ayah/ibu sang anak tersebut untuk mengucapkan Natal kepada anak Anda tersebut.

Ketika buah hati Anda berada di rumah mantan pasangan Anda, pastikan Anda memberikan waktu dan tempat mantan pasangan dan orang-orang di sana menikmati kebersamaan dengan sang buah hati.

Terpenting harus diingat adalah Anda dan mantan pasangan Anda sebelumnya harus sama-sama sepakat di dalam memberikan suasana sukacita Natal kepada sang anak. Lalu berkomitmenlah dengan apa yang disepakati.

Ini tidak mudah, tetapi pasti Anda dan mantan pasangan pasti bisa melakukannya.

Sumber : diadaptasi dari amumtrackmind.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
DuniaFlanel 19 February 2017 - 16:51:46
Sejak tgl 13 Januari, saya sudah mengikuti perseku... more..

Vonny 'Oshin' Kartawidjaya 17 February 2017 - 19:21:05
Mohon dukungan doanya untuk saya bisa mendapatkan ... more..

Bryan inzaghi 17 February 2017 - 00:19:03
saya berharap dapat melanjutkan sekolah sampai tun... more..

Georgina Aprilia 16 February 2017 - 09:54:02
Bapa hari rabu 22 Februari 2017 aku dijadwalkan un... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Anak Muda Indonesia Kurang Role Model
Anak Muda Indonesia Kurang Role Model
Banyak anak muda Indonesia yang tak tahu cara meraih mimpi, mencapai sukses, bahkan tidak berani ber...