Share this article :

Make Up Itu Hanya Hobi, Bukan Kebutuhan Utama Perempuan

 Fri December 16th, 2016
 561

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

Make Up Itu Hanya Hobi, Bukan Kebutuhan Utama Perempuan Sumber : Make Up Now Blog

Suatu pagi ketika saya sedang mengandung anak saya, saya bangun sdengan perasaan lelah, sakit dan begitu cerewet. Jujur, hampir setiap pagi, selama saya mengandung, saya bangun dengan kebiasaan ini. Di suatu pagi, saya memutuskan untuk meluangkan waktu memakai eye shadow saya. Selagi hamil, saya masih aktif bekerja sebagai dosen di sebuah universitas. Entah mengapa, salah satu dari mahasiswa saya berkata bahwa saya kelihatan ‘galak’. Dari situlah saya mulai bersemangat untuk meluangkan waktu menghias diri dengan make up.

Saya bahkan belajar dari video Youtube, membeli kosmetik baru dan melatih cara penggunaannya. Saya tiba-tiba tersadar bahwa di antara saudara-saudara Kristen saya, bagi mereka menghias diri dengan make up justru terkesan sangat aneh. Wanita sejati Tuhan tidak memerlukan concealer (bedak pemudar noda di wajah, red) untuk membuat mereka tampil lebih baik. Kepercayaan diri mereka berakar di dalam Kristus saja, bukan ditentukan oleh kecantikan yang kita poles sendiri.

Pesona di Cermin

Pengalaman saya di atas adalah hal yang pasti banyak sekali dialami kaum perempuan, baik yang sedang hamil, sedang diet berat badan, berjuang melawan jerawat, atau yang menghadapi penuaan dini. Kita semua tahu bagaimaan cara mengubah sesuatu yang kurang baik dari penampilan kita saat memandang cermin.

Ingat saat Hawa memutuskan untuk memakan buah terlarang? Dia dan Adam diciptakan dengan sempurna menurut gambaran Allah. Akan tetapi saat kematian berlaku, kita semua akan terus berurusan dengan proses penuaan dan ketidaksempurnaan setiap harinya. Sebagai wanita, penampilan luar kita berdampak besar pada penilaian orang lain terhadap kita. Bagaimana kita dinilai dan dipandang.

Kecantikan Luar dan Kecantikan Dalam

Hal ini bukan fenomena baru. Banyak wanita dalam Alkitab yang menjelaskan cara pandang mereka soal kecantikan, misalnya Rahel (Kejadian 29: 17), Ester (Ester 2: 7), Abigail (1 Samuel 25: 3). Adapula banyak wanita saleh dalam Alkitab yang justru tidak dinilai dari rupa mereka seperti halnya Rut dan Rahab.

Dalam 1 Petrus 3 : 1-5, Petrus juga menyinggung soal hal kecantikan. Dia mengatakan bahwa kecantikan seorang istri hendaknya terpancar dari kehidupan salehnya, bukan dari perhiasan atau gaya rambut, atau pakaian yang indah-indah. Kecantikan sejati tidak ditemukan dalam perhiasan luar, tetapi dalam perilaku yang merupakan perpanjangan dari hati kita (Matius 15: 18).

Meski begitu, Tuhan tidak melarang kita untuk menggunakan perhiasan jika sesuai dengan fungsi dan tujuannya. Akan tetapi menjadi sesuatu yang salah apabila fokus ibadah kita menyimpang hanya pada mementingkan keindahan diri kita sendiri.

Berhias sebagaimana wanita pada umumnya lakukan juga bukan sesuatu yang berlebihan. Sama seperti saya, yang walaupun sedang hamil, masih meluangkan waktu untuk merias diri karena saya menyadari bahwa saya masih seorang wanita. Ini adalah cara nyata bagi saya untuk memulai hari dengan menampilan yang terbaik dari diri saya, menonjolkan sisi terbaik yang sudah Tuhan anugerahkan dan mencoba memudarkan sisi yang kurang baik dari wajah saya seperti kelelahan.

Sebagai tambahan, suai saya sering melihat dan mengomentari upaya saya, mirip dengan cara Salomo memuji kecantikan istrinya. Make up dapat menjadi bentuk yang indah dan menjadi ekspresi diri dan mengenakan pakaian terbaik dan perhiasan menjadi pelengkap untuk membuat seorang wanita tampak lebih feminin.

Namun secara mendasar, make up bukan suatu keharusan, melainkan sekadar hobi. Firman Tuhan menjelaskan bahwa kejadian kita ajaib dan dahsyat (Mazmur 139: 14). Tak peduli apakah kita dianugerahi wajah berbentuk simetris, tubuh yang besar, dan wajah yang penuh jerawat, kita tetaplah diciptakan sesuai gambaran Allah (Kejadian 1: 26) dan berharga dimata-Nya.

Apakah Anda hobi menghias diri Anda dengan kecantikan, gaun bermerek, anting-anting atau perhiasan lain? Mulailah menghias bagian dalam diri Anda terlebih dahulu.

Sumber : Jasmine Holmes in Desiringgod.org/jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
DuniaFlanel 19 February 2017 - 16:51:46
Sejak tgl 13 Januari, saya sudah mengikuti perseku... more..

Vonny 'Oshin' Kartawidjaya 17 February 2017 - 19:21:05
Mohon dukungan doanya untuk saya bisa mendapatkan ... more..

Bryan inzaghi 17 February 2017 - 00:19:03
saya berharap dapat melanjutkan sekolah sampai tun... more..

Georgina Aprilia 16 February 2017 - 09:54:02
Bapa hari rabu 22 Februari 2017 aku dijadwalkan un... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Anak Muda Indonesia Kurang Role Model
Anak Muda Indonesia Kurang Role Model
Banyak anak muda Indonesia yang tak tahu cara meraih mimpi, mencapai sukses, bahkan tidak berani ber...