Share this article :

Sudahkah Anda Cukup Berdoa?

 Fri December 2nd, 2016
 997

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

Sudahkah Anda Cukup Berdoa? Sumber : Jawaban.com

Penyesalan adalah motivator terburuk yang merusak perilaku seseorang. Karena hal ini juga bisa merusak disiplin rohani yang sudah biasa kita lakukan, seperti berdoa. Itu sebabnya orang-orang yang tengah dalam kondisi yang kurang baik tidak akan mampu menikmati doa-doanya (1 Tesalonika 5 : 17).

Secara teknis, penyesalan adalah sesuatu yang legal. Perasaan emosional dan penyesalan timbul dari hati nurani yang tertekan, karena kita sadar dan merasakan kegagalan kita sendiri. Karena itu penting sekali untuk segera menyingkirkan penyesalan tersebut dengan pertobatan.

Pertobatan adalah cara Tuhan untuk membebaskan kita dari rasa bersalah. Setelah itu Tuhan merancang kita untuk bekerja sungguh-sungguh (Kolose 3: 23), bekerja keras dan berusaha (1 Timotius 4: 10), mendisiplinkan tubuh (1 Korintus 9: 27), mematikan kedagingan setiap hari (1 Korintus 15 : 31) dengan penyangkalan diri, memikul salib dan mengikut Yesus (Lukas 9: 23-25) untuk memperoleh kebangkitan kekal (Filipi 3: 11-14) sebagai hadiah (Filipi 3: 8, 14; Kolose 3: 24).

Pertobatan adalah bahan bakar iman

Saat kita bertobat, bahan bakar iman kita penuh karena Yesus memberikan kita pengampunan atas segala dosa-dosa kita (Lukas 24: 47). Ketika kita bertobat, Yesus membebaskan kita dari rasa lelah, penyesalan, intimidasi dan memberi kita kelegaan (Matius 11: 28). Lebih dari itu, Yesus memberi kita kemampuan untuk mengesampingkan segala beban dosa itu sehingga kita mampu mengikuti pertandingan iman bersama dengan Allah (Ibrani 12: 1-2).

Ketika Yesus mendorong kita untuk bertobat, Ia menawarkan kita kelegaan. Ketika Yesus mendorong kita hidup dengan cara yang keras, Ia menawarkan kita upah surgawi yang kekal (Markus 10: 21). Itu sebabnya kita tidak akan mampu mengurangi rasa bersalah selain daripada mengakuinya dihadapan Tuhan sendiri.

Mengapa kita tidak berdoa lebih banyak?

Perlu dipahami bersama bahwa ada beberapa nasihat doa yang terdengar radikal dalam Perjanjian Baru, seperti dikatakan:

'Bertekunlah dalam doa’ (Roma 12: 12)

‘Berdoalah setiap waktu di dalam Roh dan berjaga-jagalah di dalam doamu itu…’ (Efesus 6: 18)

‘Nyatakanlah segala keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan..’ (Filipi 4 : 6)

'Bertekunlah dalam doa…’ (Kolose 4: 2)

'Tetaplah berdoa’ (1 Tesalonika 5: 17)

Ayat-ayat ini mungkin terdengar begitu keras dan menekan kita. Tapi apakah kita pernah menemukan alasan mengapa kita tidak berdoa lebih banyak? Jawabannya sangat sederhana. Kita tidak berdoa lebih banyak karena tidak benar-benar percaya doa itu berkuasa. Pengalaman pribadi, budaya dan bahkan keyakinan yang kita anut telah membentuk pemikiran kita sejak bertahun-tahun lamanya bahwa bertindak akan jauh lebih berdampak daripada hanya berdoa saja. Sebagai orang Kristen, kita sering kali mengajarkan teori tentang doa di atas namun lupa untuk menerapkannya, karena kita tidak benar-benar percaya.

Langkah untuk bisa lebih banyak berdoa

Berdoa lebih banyak untuk mengurangi rasa bersalah tidak akan membantu kita menikmati doa-doa. Karena rasa bersalah merupakan sesuatu yang harus dilepaskan melalui pertobatan dan menerima pengampunan serta pemulihan dari Yesus.

Jika kita benar-benar ingin menghidupi doa-doa kita kembali, maka terimalah janji Allah. Berikut beberapa ayat Alkitab yang bisa membantu untuk kembali menghidupi doa.

‘Bertekunlah dalam doa’ agar upah rohani dan kasih Tuhan semakin melimpah (Roma 12: 6-13)

Berdoalah setiap waktu dalam Roh…dengan penuh ketekunan agar kita dilindungi dari ancaman si iblis, dan kita boleh memberitakan Injil dengan akurat dan berani (Efesus 6 : 10-20)

Berdoalah akan segala sesuatu agar terbebas dari kecemasan yang menganggu dan agar damai sejahtera Allah mejaga hati dan pikiran kita (Filipi 4 : 6-7)

‘Teruslah bertekun dalam doa dan dalam pada itu berjaga-jagalah sambil mengucap syukur (Kolose 4: 2)

‘Tetaplah berdoa agar kasih, persatuan, penyerahan, kesabaran dan sukacita tercurah atas gereja (1 Tesalonika 5: 12-18)

‘Berdoalah dengan tak jemu-jemu’ supaya kita menerima apa yang kita inginkan dan butuhkan dari Allah, yang memberikan keadilan bagi orang-orang pilihan-Nya (Lukas 18: 1-8).

Jadi, tanpa doa kita akan mudah diserang oleh si iblis dan lebih parahnya lagi, kita tidak akan mampu bertumbuh secara rohani. Untuk itulah, penting bagi kita menumbuhkan kebiasaan doa sebagai disiplin rohani yang akan diganjar dengan janji-janji Allah.

Sumber : Desiringgod.org/jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Deasy Suliestyorini 7 December 2016 - 17:48:29
Mohon bantuan doa untuk pekerjaan yg sdh lama saya... more..

Melpa Sinaga 29 November 2016 - 16:57:17
Shalom, saya melpa sinaga. saya baru tamat sekolah... more..

Naftalita Calista Putri 28 November 2016 - 19:33:37
Syalom , saya naftalita .. saya adalah seorang mah... more..

joshua 28 November 2016 - 09:49:48
Saya joshua..saya telah menikah selama 2 tahun. Na... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Saat Maria Bertemu Dengan Gabriel
Saat Maria Bertemu Dengan Gabriel
Inilah pertanyaan Maria ketika malaikat Gabriel datang kepadanya memberitakan kelahiran Yesus. Jawab...