Keuntungan Mengucap Syukur Sumber : jawaban.com

29 November 2016

November 2016
MonTueWedThuFriSatSun
123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930
 1922
[Daily Devotional]

Keuntungan Mengucap Syukur

I Tesalonika 5:18

Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu.

Bacaan Alkitab Setahun: amsal1; wahyu7; ester7; ester8

Ini waktu yang tepat di tahun ini untuk memikirkan tentang Thanksgiving, dengan ayam kalkun, kuah, dan semua hiasannya. Pada hari-hari baik, kita mungkin mengingat untuk mengambil waktu untuk bersyukur. Setelah semua apa yang diterima, kita harus banyak bersyukur atas hal-hal tersebut. Selain itu, Tuhan berkata, ÔÇťAdalah baik untuk menyanyikan syukur kepada TUHAN, dan untuk menyanyikan mazmur bagi nama-Mu, ya Yang Mahatinggi," (Mazmur 92:2).

Saya bersyukur untuk musim di mana kita diingatkan untuk berterima kasih dan memuji Allah kita. Sungguh baik memiliki pengingat tahunan, karena kita begitu mudah untuk menjadi lalai dan mengambil berkat untuk diberikan. Selain itu, terlalu sering cobaan dalam hidup mencuri terima kasih kita. Ini baik untuk diingatkan.

Saya baru-baru ini memiliki ujian yang mengajarkan saya manfaat dari bersyukur. Di tengah perjuangan, saya menemukan diri saya cemas dan mudah marah selama berminggu-minggu.

Masalahnya itu dimulai ketika saya mendapat komputer baru dengan system yang telah diperbarui. Oleh karena naluriah saya berkata bahwa saya telah membuat keputusan yang salah dengan komputer saya, saya menjadi frustrasi berurusan dengan sistem baru tersebut. Stres menjadi semakin meninggi karena saya sedang berusaha untuk menyelesaikan sebuah buku dan standarisasi yang tata letaknya ada di komputer saya.

Setiap hari saya menemui sejumlah tantangan dan menghabiskan setengah waktu saya untuk memecahkan masalah komputer daripada mencapai tujuan saya. Hari-hari kejengkelan saya bertambah menjadi minggu demi minggu, dan saya menjadi sangat frustrasi.

Suatu hari, ketika saya hendak membuang komputer itu keluar jendela, ada suara hati yang tenang berkata, "Kamu sangat tidak berterima kasih untuk komputer yang kamu miliki sekarang, kan?"

Saya berpikir, "Tentu saja saya bersyukur. Saya bekerja dengan komputer tersebut sepanjang waktu. Saya akan mengambil komputer daripada mesin tik setiap hari. Saya senang bisa menghapus, copy amp; paste, dan memindahkan hal sekitar. Selain itu, komputer lama saya sedang sekarat. Saya bersyukur saya bisa mendapatkan yang baru."

"Berterimakasih?" demikian suara kecil di hati saya bergema.

"Yah, saya bersyukur jika saya mau melakukannya ... kadang-kadang saya bersyukur."

Saya akhirnya pun mengalah dengan suara hati saya. Saya akui saya tidak bersyukur. Memang, saya sudah siap untuk membuang komputer saya keluar jendela.

Semakin saya berpikir tentang bagaimana komputer saya memfasilitasi komunikasi dan betapa bergantung saya padanya, semakin bersyukur diri saya. Sebagaimana saya bersyukur, frustrasi dan gejolak yang saya alami berminggu-minggu digantikan dengan ketenangan.

Frustasi tidak menyelesaikan masalah saya. Saya terus memiliki masalah dengan komputer baru saya. Saya masih harus belajar sistem baru. Namun, perubahan itu seperti malam dan siang.

Ketika saya bersyukur dan bukannya marah, tubuh menjadi tidak tertekan saat bertemu dengan tantangan. Pikiran saya tidak membeku dan emosi tidak tersulut. Sebaliknya, saya bisa melihat masalah dengan tenang dan menemukan solusi. Karena perubahan dalam diri saya, tampaknya komputer saya berhenti memberi saya masalah.

Masalahnya adalah di dalam hati saya. Ketika hati saya diluruskan, otak dan emosi saya tidak gampang naik (marah). Akibatnya, saya bisa bekerja melalui tantangan dalam waktu yang jauh lebih singkat.

Rasa frustrasi saya dengan komputer baru saya adalah masalah kecil dibandingkan dengan banyaknya persoalan yang kita hadapi. Namun, Allah memberi tahu kita, "Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu." (1 Tesalonika 5:18).

Apapun yang kita hadapi, ketika kita bersyukur kepada Allah di tengah-tengah masalah, itu membuat hati kita  selaras dengan-Nya. Selain itu juga, hal tersebut membuka hati kita sehingga kita dapat menerima kasih karunia-Nya untuk berjalan melalui itu.

"Sebab itu marilah kita, oleh Dia, senantiasa mempersembahkan korban syukur kepada Allah, yaitu ucapan bibir yang memuliakan nama-Nya. " (Ibr. 13:15,).

Ketika kita menganggap itu adalah waktu yang paling sulit untuk bersyukur, mungkin saat itulah waktu yang paling tepat kita melakukannya.

Selamat hari raya Thanksgiving! www1.cbn.com / Kay Camenisch

 

Dalam Hati yang Bersyukur, Segala Tantangan yang Dihadapi Pasti Mampu Anda Lewati dengan Baik.

Sumber : www1.cbn.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :

Deasy Suliestyorini 7 December 2016 - 17:48:29
Mohon bantuan doa untuk pekerjaan yg sdh lama saya... more..

Melpa Sinaga 29 November 2016 - 16:57:17
Shalom, saya melpa sinaga. saya baru tamat sekolah... more..

Naftalita Calista Putri 28 November 2016 - 19:33:37
Syalom , saya naftalita .. saya adalah seorang mah... more..

joshua 28 November 2016 - 09:49:48
Saya joshua..saya telah menikah selama 2 tahun. Na... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Saat Maria Bertemu Dengan Gabriel
Saat Maria Bertemu Dengan Gabriel
Inilah pertanyaan Maria ketika malaikat Gabriel datang kepadanya memberitakan kelahiran Yesus. Jawab...