Topic :
Kisah Nyata
Share this article :

Fina Maryana : Saat Papa Sakit Keras, Aku Pesta Narkoba

 Thu November 24th, 2016
 990

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

Fina Maryana : Saat Papa Sakit Keras, Aku Pesta Narkoba Sumber : Jawaban.com
Play Video
3cAUfZgTubg

Pola didikan yang keras dari sang papa membuat Fina Maryana hidup dalam tekanan sejak masa kecilnya. Bisa dibilang sang papa memperlakukan anak-anaknya dengan begitu overprotektif, mulai dari melarang Fina bergaul dengan anak-anak lain sampai tidak diijinkan untuk ikut kegiatan sekolah.

Namun kebebasan yang didambakan Fina akhirnya tiba juga. Dia berusaha lepas dari cengkraman didikan sang papa yang begitu menyiksanya setelah sang papa jatuh sakit dan hanya bisa berbaring lemah di tempat tidur.


Mengabaikan Keluarga dan Memilih Pesta Narkoba  

Sayangnya, kebebasan yang didambakan Fina adalah kebebasan yang salah. Dia memilih kerap menghabiskan waktu pesta narkoba bersama teman-temannya. Bahkan ketika keluarga membutuhkannya, Fina bahkan tak lagi peduli.

“Saya pemakai narkoba itu ya. Saya happy saya bisa lupakan (masalah) itu semua. Saya senang, nge-fly, bisa menghayal yang indah-indah. Walaupun (keluarga) terus telpon, kasih tahu (saya nggak peduli). Terserah papa mau mati, mati di situ biarin aja. Jadi saya nggak bisa ngelepas masa bahagia saya bersama temmen-temmen hanya untuk masalah seperti itu,” ungkap Fina.

Bagi Fina, keluarga bukanlah prioritas dalam hidupnya, sekalipun kondisi papanya saat itu tengah kritis. Dia beranggapan bahwa kebebasan, narkoba dan pergaulannya adalah hal yang lebih penting dari orang-orang terdekatnya. “Keluarga saya itu, saya nomor empatkan. Yang pertama kebebasan, kedua narkoba, ketiga teman-teman,” terangnya.


Penyesalan yang Selalu Datang Terlambat

Harapan keluarga agar sang papa sembuh kandas sudah. Masa kritis yang begitu berat membuat nyawa sang papa tak tertolong. Kesedihan terlihat jelas di wajah sang mama, bukan hanya kehilangan suaminya tetapi dia juga merasa kehilangan putri yang dia kasihi.

Kematian sang papa bahkan terjadi tepat saat Fina dan teman-temannya tengah menikmati pesta narkoba. Inilah yang membuatnya semakin terpukul. Saat kepulangannya, Fina hanya mendapati sang papa sudah terbaring kaku tak bernyawa.

“Di situlah saya benar-benar terpukul. Jadi penyesalan buat saya itu luar biasa banget. Komitmen saya waktu ditinggal sama papa, saya mau berubah. Saya pengen hidup saya lebih baik,” ungkapnya.


Terjebak Narkoba dan Dipenjara

Di suatu kali, Fina menerima ajakan ngumpul bareng dari mantan pacarnya yang juga pecandu narkoba. Sayangnya, bukannya bertemu dengan teman-temannya Fina malah ditangkap polisi karena kedapatan membawa narkoba, yang sebenarnya sengaja ditaruh oleh sang mantan.

“Saya nggak tau kalau di dalam rokok yang dia suruh pegang itu adalah narkoba. Dan saat itu saya dibawa. Mantan pacar saya itu dendam sama saya karena dia nggak terima saya putusin,” jelasnya.

Saat dipenjara, Fina merasa begitu frustrasi. Dia marah atas ketidakadilan yang dialaminya. Dia marah besar kepada Tuhan dan bahkan begitu dendamnya dengan hidupnya yang menyedihkan.

Di dalam penjara pula, Fina merasa begitu kesepian dan ditinggalkan oleh keluarganya. Sementara tahanan lainnya justru mendapat perhatian dari keluarga mereka masing-masing. “Di dalam penjara itu saya menyaksikan banyak tahanan yang dibesuk, yang dijenguk sama ibu dan anaknya atau keluarganya. Sedangkan saya hanya menanti, menunggu, tanpa ada kabar apapun dari keluarga saya.”

Di tengah kesepian dan kesengsaraan yang dialami Fina, saat itu pula dia justru mengalami lawatan Tuhan. Lewat seorangw anita sesama tahanan, Fina diingatkan bahwa Tuhan justru begitu mengasihi dia. Sebab dia masih diberikan kesempatan untuk bisa membahagiakan keluarganya. Nggak seharusnya dia berpikir bahwa Tuhan benar-benar jahat. “Tuhan itu baik. Tuhan itu nggak seperti yang kamu bayangkan jahat. Mungkin bisa aja Tuhan pecut kamu atau Tuhan tegur kamu dengan cara kamu over dosis atau meninggal, kamu belum sempat bertobat sama Tuhan, belum sempat melakukan yang terbaik buat keluarga. Saya berpikir, ‘iya ya’. Mungkin ini satu jalan untuk Tuhan tuh bentuk saya,” kenang Fina.

Tak lama setelah itu, kerinduannya bertemu dengan keluarganya terjadi juga. Sang mama datang menjenguk ke penjara. Di sanalah dia tahu bahwa mereka bukan tidak mempedulikan dirinya dipenjara, tetapi justru setelah kepergian sang papa kondisi ekonomi keluarga tak lagi menentu. Adik-adiknya bahkan harus kerja ngamen demi mengumpulkan rupiah untuk kebutuhan sehari-hari.

“Dengan apa yang sudah saya lakukan kepada mereka. Kepahitan-kepahitan yang saya lakukan kepada mereka, saya ninggalin mereka, saya bersenang-senang. Tapi tetap ketika saya susah mereka justru tetap fight buat saya.”

Setelah dua tahun mendekap di sel penjara, Fina akhirnya menghirup udara kebebasan. Dari sanalah dia berjuang untuk menata hidupnya dan keluarga. Diamenggunakan kesempatan yang sudah diberikan Tuhan untuk melakukan yang terbaik bagi keluarganya. Dia menebus segala kesalahannya di masa lalu dan tak ingin mengulangi penyesalan seperti yang dialaminya saat ditinggalkan sang papa.

Sumber : Fina Maryana

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Deasy Suliestyorini 7 December 2016 - 17:48:29
Mohon bantuan doa untuk pekerjaan yg sdh lama saya... more..

Melpa Sinaga 29 November 2016 - 16:57:17
Shalom, saya melpa sinaga. saya baru tamat sekolah... more..

Naftalita Calista Putri 28 November 2016 - 19:33:37
Syalom , saya naftalita .. saya adalah seorang mah... more..

joshua 28 November 2016 - 09:49:48
Saya joshua..saya telah menikah selama 2 tahun. Na... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Bagaimana Mengenali Pekerjaan atau Usaha yang Anda Sukai?
Bagaimana Mengenali Pekerjaan atau Usaha yang Anda Sukai?
“Shalom, saya tidak tahu apa rencana Tuhan di dalam hidup saya. Usaha apapun selalu gagal. Sekaran...