Share this article :

Hidup Sebagai Anak, Bukan Hamba

 Fri November 4th, 2016
 626

Artikel ini ditulis oleh :

Lori Mora

Official Writer
 

Hidup Sebagai Anak, Bukan Hamba Sumber : Lifehopetruth.com

Sebagai manusia, sejak kecil kita sudah mendapatkan perlakuan dan pendisiplinan dari orang tua, mendapat penilaian dari guru, hingga menerima gaji dari hasil pekerjaan kita.

Tetapi nyatanya, segala yang kita terima tersebut hanya melumpuhkan identitas kita sebagai anak yang telah beroleh kasih karunia Tuhan. Kita tumbuh dengan pola pikir bahwa kita melayani Tuhan, sebagaimana kita memposisikan diri sebagai budak atau karyawan, dan bukan sebagai anak. Kita merasa harus bekerja ekstra untuk mendapatkan penjagaan dan perlindungan dari Tuhan. Kita tidak percaya tentang perlindungan surgawi dan kehidupan kekal yang sudah ditawarkan kepada kita sebagai hadiah.

Dengan pola pikir ini, kita kehilangan otoritas yang sudah diwariskan Tuhan kepada kita sebagai anak-anak Nya. Kitab Galatia secara keseluruhan berbicara tentang godaan dan kompromi untuk menyangkali Injil dengan memperlakukan Tuhan sebagai guru, dan bukan seorang Bapa.

Sementara dalam Galatia 4: 4-7 dikatakan bahwa setelah Allah mengutus anak-Nya yang Tunggal, Allah telah menerima kita sebagai anak dan bukan lagi hamba. “Jadi kamu bukan lagi hamba, melainkan anak; jikalau kamu anak, maka kamu juga adalah ahli-ahli waris, oleh Allah.” (Galatia 4:7).

Sebagai anak Tuhan, kita aman dari bahaya mengerikan yang mengancam. Kita memiliki Bapa yang senantiasa mengawasi kita, yang mengetahui kebutuhan kita, yang mengalahkan kematian bagi kita dan berjanji untuk memberikan rasa aman.

Menjadi bagian dari keluarga Allah berarti menikmati hubungan antara Bapa-Anak. “Dan karena kamu adalah anak, maka Allah telah menyuruh Roh Anak-nya ke dalam hati kita, yang berseru: “ya Abba, ya Bapa!” (Galatia 4: 6).

Dengan cara yang sama seperti Allah mengutus Yesus ke dunia untuk membebaskan kita dari hukuman, Ia juga mengirimkan Roh Anak-nya ke dalam hati kita yang penuh dosa untuk menjadikan kita sebagai anak-anak-Nya.

Melalui Roh Kudus, Allah sendiri ada di dalam kita, mengikat kita di dalam Dia, menjadikan kita miliknya, dan memberikan kita akses kepada Bapa Surgawi lewat doa, dan kita akan selamanya berhadapan muka dengan muka di dalam kekekalan. Melalui Roh Kudus, Ia memberikan kita kepercayaan diri dan kebebasan untuk menangis di hadapan Tuhan. Dia meyakinkan kita bahwa Allah benar-benar mengasihi kita. Roh dalam diri kita memohon sebagai seorang anak, dan bukan sebagai hamba. Jadi, sebagai anak, keintiman kita dengan Bapa berarti sebuah kasih yang mendalam, kokoh, dan tidak menilai berdasarkan kinerja kita. Kita benar-benar dikenal dan dikasihi.

Dalam Galatia 4:1, Paulus membandingkan derajat antara anak dengan hamba. Ia menyebut anak sebagai ‘pemilik dari segala sesuatu’. Dia berbicara tentang anak-anak pada umumnya, tetapi dia juga mengartikan hal itu sebagai makna dari menjadi ‘anak-anak Tuhan’. Semua yang Allah miliki akan diberikan kepada semua anak-anak tebusannya.

Meski demikian, Paulus memperingatkan agar manusia jangan bermegah atas dirinya sendiri, sebab segala sesuatu adalah milik kepunyaan Allah sendiri (baca 1 Korintus 3:21-23).

Harta terbesar yang akan kita warisi adalah Allah itu sendiri. Dia adalah harta yang paling berharga, paling memuaskan, dan di dalam Kristus, kita adalah umat-Nya dan Dia adalah Allah kita (Wahyu 21: 3).

Karena kita adalah anak, marilah hidup dengan mental sebagai anak-anak Raja yang bertahta atas langit dan bumi. Anak-anak yang mewarisi segala kuasa dan kemampuan yang daripada Allah sendiri.

Sumber : Marshall Segal, penulis Desiringgod.org

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Deasy Suliestyorini 7 December 2016 - 17:48:29
Mohon bantuan doa untuk pekerjaan yg sdh lama saya... more..

Melpa Sinaga 29 November 2016 - 16:57:17
Shalom, saya melpa sinaga. saya baru tamat sekolah... more..

Naftalita Calista Putri 28 November 2016 - 19:33:37
Syalom , saya naftalita .. saya adalah seorang mah... more..

joshua 28 November 2016 - 09:49:48
Saya joshua..saya telah menikah selama 2 tahun. Na... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Saat Maria Bertemu Dengan Gabriel
Saat Maria Bertemu Dengan Gabriel
Inilah pertanyaan Maria ketika malaikat Gabriel datang kepadanya memberitakan kelahiran Yesus. Jawab...