Share this article :

Putaw, Merusak Kehidupan dan Keluargaku

 Mon April 2nd, 2012
 5913

Mulai dari SMP, Femerio mengenal narkoba dan juga menggunakannya. Sikap dan perilakunya menjadi keluar batas hingga dikeluarkan dari sekolah. Hingga dirinya beranjak dewasa, narkoba membuatnya menghindari kuliah dan menguras habis dana kuliahnya.

Femerio menggunakan narkoba jenis Putaw. Jenis yang membuatnya tidak bisa mengerjakan apapun, sulit berkonsentrasi dan memahami pelajaran. Namun dapat menambah kepercayaan dirinya begitu tinggi. "Kalau sudah mendapat barang itu (putaw) lebih percaya diri," ungkapnya.

Kenakalannya bertambah seiring dengan kebutuhannya terhadap putaw. Rasa ketagihan ini menyebabkannya harus membeli barang tersebut melalui benda-benda berharga dirumahnya. Mencuri, memalak dan mengutil barang diluar rumah menjadi salah satu kegiatan buruknya.

Dikala pergaulannya yang buruk diluar, kondisi dirumah pun diwarnai pertengkaran oleh kedua orangtuanya. Femerio pun mengakui jika saat itu, ada rasa kasihan terhadap kedua orangtuanya. Namun kelemahan tubuhnya, mengalahkan rasa kasihannya. Pendekatan secara keras dan lembut yang dilakukan oleh orangtuanya untuk menyembuhkan dirinya, tidak membuat Femerio berubah. Bahkan karena nilainya sangat buruk di kampus, dirinya terpaksa dikeluarkan. Hal yang membuat sang Ibu berdoa keras kepada Tuhan.

Titik balik dalam dirinya terjadi pada sebuah situasi. Femerio berkenalan dengan seorang pria yang diakuinya sebagai seorang homoseksual. Pria itu mengajak Femerio berkunjung kerumahnya yang kemungkinan akan mengajaknya untuk melakukan aktivitas seksual. Ternyata kejadian tersebut membuatnya tersadar bahwa dirinya telah masuk kedalam situasi yang telah jauh melenceng dari kesadaran yang sesungguhnya.

Bahkan sang Ibu pun merelakannya, jika dirinya meninggal duni akibat perilakunya yang tidak berubah tersebut. Femerio pun menyadari bahwa kelakuannya telah menyakiti hati orangtua terutama sang Ibu. Hingga dirinya berkata pada Ibunya bahwa hanya Tuhan saja yang bisa dan dapat menyembuhkannya. Satu kondisi yang bahkan Femerio terkejut bahwa dirinya mengatakan hal tersebut.

Keinginan yang kuat untuk berhenti dari narkoba, ditambah rasa muaknya terhadap kehidupannya saat itu, membuatnya mencoba untuk mengisolasi diri dikamar selama 5 hari untuk menjauhkan diri dari narkoba. "Dia (Femerio) menyatakan ingin sembuh, dia sudah capek. Ya itu harapan buat Kami (orangtua) dan Kami percaya. Darisitu juga kami keluarga melakukan mezbah doa, setiap malam untuk kesembuhan Rio," ungkap Ayahnya.

Lima hari dijalaninya untuk keluar dari narkoba, dirinyapun memasuki panti rehabilitasi. "Pertama kali terlintas tuh, saya merasa diterima kembali. Ada para pembina yang memberikan kasihnya," ungkap Rio.

Namun, ujian dan cobaan terhadap dirinya, nampaknya tidak berhenti. Hubungannya dengan kekasihnya telah melampaui batas, sehingga kekasihnya mengandung anak darinya. Tentu hal ini menjadi sumber kekecewaan bagi kedua belah pihak orangtua.

Tiadanya komunitas yang membangun dikala rasa frustasinya yang memuncak, membuatnya kembali ke temannya para pemakai narkoba. Dirinya ikut memakai narkoba, namun tidak ada efek apapun dari narkoba itu. Semua terasa hambar dan tidak berpengaruh terhadap tubuhnya.

"Sekali waktu, Tuhan berbicara lewat Yesaya 53. apa yang harusnya kita tanggung. Tapi Yesus mau untuk menanggungnya. Karena Yesus tau kita tidak mampu menanggungnya. Makanya Dia yang tanggung itu semua. Saya ingat pertama kali dibilang, Disaat semua orang ninggalin kamu, justru Aku datang menyambut kamu. Ini ada satu sosok yang nggak pernah ninggalin, yang selalu menyertai saya didalam kegelapan. Dan saya memilih untuk berjalan bersama Tuhan." Ungkap Rio.

Semuanya berubah, Rio pun kembali memasuki perkuliahan. Karena kerja kerasnya dirinya menjadi lulusan terbaik di kampusnya. "Bangga dengan dia, juga dalam kehidupan dia, ya jauhlah sekarang," ungkap sang Ayah.

"Ketika kita mengalami kasih Tuhan, Kita mengalami perubahan. Meninggalkan cara hidup yang lama. Dan kita bisa membawa dampak buat keluarga. Kelihatannya nggak wah, cuman itulah kelembutan Tuhan. Dia gak show off, tapi sebenarnya kita sedang mengalami mukjizat itu sendiri." Ungkap Femerio.

Sumber kesaksian : Femerio

Sumber : V120213160241

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :